Mejuah-juah.     Selamat datang di blog sederhana kami: "Rudang Rakyat Sirulo".   Mejuah-juah. Kami minta maaf jika diwaktu dekat ini akan ada sedikit gangguan atau ketidak nyamanan pengunjung terhadap tampilan blog ini, sebab direncanakan dalam waktu dekat blog ini akan melakukan perbaikan. Terima kasih atas kunjungan anda.   Terus dukung dalam doa, untuk Taneh Karo Simalem yan kita cintai segera dipulihkan    Mejuah-juah.        RUDANG RAKYAT SIRULO COMUNITY menerima donasi dari pihak-pihak yang hendak/peduli dengan blog ini, yang ingin berinfestasi. Hal ini ditujukan untuk menghidupkan terus blog ini, serta meng-UPGRADEnya ke wensite berbayar demi kenyamanan pengunjung. Bagi anda yang tertarik silahkan hubungi e-mail: bastanta.meliala@gmail.com. Terima kasih.
Mejuah-juah.   Rudang Rakyat Sirulo Comunity, mengundang partisipasi dari pemcaba untuk mendukung eksistensi blog ini, dengan mengirimkan tulisan-tulisan yang berkaitan dengan Karo ke e-mail: bastanta.meliala@gmail.com    RRSC juga mengundang para pengunjung blog untuk ikut serta membangun jaringan RRSC dengan cara menyampaikan donasi untuk meng-UPGRADE blog ini ke versi berbayar, hal ini dianggap perlu untuk memberi kualitas konten dan kenyamanan pembaca.   Bagi anda yang tertarik untuk mendukung dan ikut serta membangun jaringan RRSC, anda dapat menyampaikan donasi anda ataupun berinfestasi di blog ini. Silahkan hubungi e-mail admin di BASTANTA.MELIALA@GMAIL.COM    Mejuah-juah.
    <--> MEJUAH-JUAH <-->

    Kamis, 13 September 2012

    Kekeliruan tentang Piso Surit


                Piso Surit, adalah salah satu lagu asal daerah Karo, karya komponis nasional Djaga Sembiring Depari, yang merupakan salah satu lagu daerah yang pernah popular dan eksis ditingkat nasional yang dikemudian hari dikreasikan dalam bentuk tari, drama, dan film(1960). Namun, dalam kesuksesan lagu dan syair Piso Surit, ternyata ada beberapa kekeliruan besar yang baik disengaja atau tidak yang kita temukan, dan, saya rasa perlu untuk diluruskan kembali. Berikut beberapa kekeliruan tentang piso surit:


    1.  Piso Surit adalah lagu tradisional dari daerah Aceh

    Dalam beberapa tulisan, baik di buku pelajaran di sekolah(RPUL, geografi, kesenian, atau sejarah), majalah, dan media online, tidak jarang kita menemukan bacaan yang mengatakan kalau lagu Piso Surit adalah lagu tradisional asal daerah Aceh. Memang, wilayah Taneh Karo(Kab. Karo dan Langkat) pada masa pemerintahan RIS masuk dalam wilayah Aceh, dan memang jika hanya didengar sepintas, logat(dialek) Karo sangatlah mirip dengan dialek-dialek yang ada di Aceh, dan, bahkan dikatakan 60% cakap(bahasa) Karo memiliki persamaan dengan bahasa Gayo dan Alas yang ada di Aceh. Namun, tidaklah baik jikalau hanya dengan mendengar sejenak tanpa mengidentifikasi lebih akurat, lantas kita memaku matikan sebuah hal dan kemudian disahkan melalui membangun opini publik baik melalui media maupun politik. 

    Piso Surit adalah syair, lagu, serta drama tari yang berbahasakan Karo, yang musiknya bernuansakan tradisional Karo, dan dengan tarian tradisional Karo. Lagu dan syair piso surit sendiri merupakan karya seorang komponis nusantara asal Kuta(desa)Seberaya di dataran tinggi Karo, Sumatera Utara, yang bernama: Djaga Sembiring Depari atau lebih sering dituliskan hanya dengan Djaga Depari. 

    Kembali saya ulangi! Jadi, Piso Surit adalah lagu dan syair karya Djaga Depari, dalam cakap(bahasa) Karo, dengan lagu yang bernuansa tradisional Karo, dan dikemudian hari berkembang(dibuatkan) tariannya yang dikenal dengan tari Piso Surit dan oleh Bachtiar Siagian di tahun 1960 dibuatkan film bernuansakan Karo dengan judul "Piso Surit". Sehingga, dengan demikian, Piso Surit adalah asli dari Karo(Sumatera Utara), bukan dari Aceh!


    2.  Piso Surit adalah lagu Batak(dalam bahasa Batak; dalam dialek Karo)

    Seperti yang telah saya jelaskan diatas! Maka, kembali saya pertegas kalau piso surit adalah asli dari Karo, baik komponisnya, lagunya, syairnya, maupun tariannya. Namun, ada juga beberapa orang yang berpendapat kalau piso surit adalah lagu Batak dalam dialek Karo. Banyak yang mengaku ahli bahasa(ahli tetapi perlu dipertanyakan kredibilitasnya) yang mengatakan kalau bahasa Batak itu terdiri dari beberapa dialek, yakni: dialek Karo, Toba, Simalungun(Timur), Pak-pak(Dairi), dan Mandailing. Benarkah hanya dialek? Saya rasa dalam hal ini perlu kita pertanyakan, mengingat cakap Karo sangatlah jauh bedanya baik arti kata maupun logat(dialeknya) dengan bahasa Batak(Simalungun, Toba, Mandailing), terkecuali Pak-pak(Dairi). Saya lebih sependapat jika bahasa dan dielek di Sumatera Utara digolongkan atas  empat pembagian bahasa, yakni: 1) Kelompok bahasa Aru yang terdiri dari Karo, Pak-pak(Dairi), Gayo, dan Alas; 2) Kelomok bahasa Batak yang terdiri dari bahasa Toba, Mandailing, dan  Simalungun(Timur); 3) Kelomok bahasa Melayu; dan 4) Kelomok bahasa Nias. Terkhusus untuk bahasa Simalungun, ada yang berpendapat kalau bahasa Simalungun sekarang sudah berbeda jauh dengan Simalungun asli, dimana dikatakan kalau sesungguhnya bahasa Simalungun asli lebih mirip(65%) dengan bahasa Karo dan itu masih tempak dari logat(dialek)-nya yang masih terpelihara hingga kini.

    Untuk membuktikan dari apa yang saya katakan diatas, jika Anda ragu dan tidak percaya, silahkan Anda belajar cakap Karo, Toba, Mandailing, Simalungun, dan Pak-pak(Dairi), atau setidaknya membandingkan kamus bahasa dari etnis-etnis yang disebut sebelumnya, kemudian cari berapa persamaan dan perbedaannya serta analisa logat(dialeknya). Apakah benar semua bahasa diatas dapat dikelompokkan dalam bahasa Batak yang hanya berbeda dialek(logat) - nya saja, atau jangan-jangan Anda sekalian sependapat dengan apa yang saya utarakan diatas? Hehehe.... ;-)


    Kemudian, Djaga Depari yang merupakan komponis dari Piso Surit adalah putra Karo asli, asal Kuta Seberaya, dari merga Sembiring dengan Sub-merga(cabang) Depari, sehingga ditulis Djaga Sembiring Depari. Jadi, tidaklah benar kalau Piso Surit adalah lagu Batak dalam dialek Karo, tetapi yang benar: piso surit lagu asli Karo karya komponis Djaga Depari!
      

    3.  Piso Surit adalah senjata tradisional dari Sumatera Utara

    Kembali jika kita membaca buku-buku pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial(IPS), terkhususnya mata pelajaran Geografi, maka tidak jarang kita menemukan pernyataan bahwa senjata asli asal Sumatera Utara, adalah Piso Surit! Senjata??? Dijelaskan, Piso Surit adalah senjata tradisional asal Sumatera Utara, khususnya dipakai oleh masyarakat di dataran tinggi Karo, berbentuk pisau panjang dengan gagang yang diukir sedemikian rupa. Namun, tahukah Anda jika piso surit yang dimaksud(senjata atau pisau) tersebut sebenarnya tidaklah pernah ada, dan itu hanyalah rekaan para penulis saja atau sebuah kekeliruan, mengingat kata awal piso yang jika diindonesiakan juga berarti pisau. Tetapi, dalam sejarah keberadaan masyarakat di dataran tinggi Karo tidak pernahlah ada ditemukan piso surit dalam bentuk benda, dan ini merupakan sebuah kesalahan dan kekeliruan besar yang tidak tahu apa yang melatarbelakangi kesalahan ini. Jika Anda tidak percaya, silahkan ke Taneh Karo(Deli-Serdang, Medan, Kab. Langkat, Kab. Karo, Binjai, Dairi, Simalungun) dan tanyakan apakah pernah ada ditemukan piso surit dalam bentuk sebuah benda; atau tanyakan kepada pakar sejarah dan budaya Karo, apakah dalam sejarah keberadaan suku bangsa Karo pernah ditemukan piso surit sebuah senjata, maka Anda akan tercengang dan jika Anda dengar penjelasan sebenarnya akan tertawa terbahak-bahak! Hehehe…


    Faktanya!

    Mungkin, bagi yang tidak mengetahui secara pasti akan menerima begitu saja, mengingat kata “piso = pisau” yang mengawalinya. Akan tetapi, bagi yang mengetahunya secara pasti mungkin akan tertawa terbahak-bahak dengan pernyataan itu.  Piso Surit adalah salah satu lagu dari sekian banyak lagu, syair, serta tarian asal Karo. Lagu dan syair piso surit sendiri, merupakan karya komponis nusantara asal Seberaya, Taneh Karo, Sumatera Utara, bernama: Djaga Sembiring Depari.

    Kata piso surit itu sendiri, sebenarnya jauhlah dari apa yang dikira(piso = pisau), karena sang komponis(Djaga Depari) sendiri, sebenarnya mengarang lagu yang bertemakan asmara muda/i Karo di zaman peperangan, yang menggambarkan seorang kekasih yang sedang mencurahkan isi hatinya(berbicara) kepada alam serta burung-burung yang hinggap di pepohonan tentang kekasih yang dinanti yang turun ke medan perang yang t’lah lama tak kunjung datang(pulang). Pit-cuit (cit-cuit) suara burung “pincala” yang memanggil-manggil digambarkan(dianalogikan) oleh Djaga Depari dengan kata piso surit  sebagai seorang insan yang memanggil(menanti) dan meratapi kekasih. Berikut ini saya mencoba menuliskan kembali syair lagu piso surit serta terjemahanya dalam bahasa Indonesia.


    Piso Surit, piso Surit
    Syair/lagu: Djaga Depari

    Piso Surit, piso Surit.
    (Piso Surit, piso Surit).
    Terdilo-dilo, terpingko-pingko
    (Memanggil-manggil, meratapi!)
    Lalap la jumpa ras atena ngena.
    (Belum juga bertemu dengan kekasih hatinya)
    I ja kel kena, tengahna gundari
    (Dimana kah dikau, saat ini?)
    Siang me enda turang atena wari.
    (Hari hendak beranjak siang)
    Entabeh naring mata kena tertunduh
    (Nikmat kau rasa memejamkan mata)
    Kami nimaisa turang tangis-teriluh.
    (Kami yang menanti meneteskan air mata)

    Reff:,,,,
    Enggo-enggo me dagena
    (Sudahlah, sudahlah demikian)
    Mulihlah gelah kena
    (Kembalilah dikau)
    Bage me nindu rupa agi kakana.}2x
    (Ku harapkan demikian kau berkata)
    Tengah kesain, keri lengetna
    (Di tegah beranda desa, sunyi senyap)
    Remang mekapal turang, sehkel bergehna.
    (Awan yang tebal menambah dinginnya)
    Terkuak manuk ibabo geligar
    (Ayam berkokok diatas atap)
    Enggo me selpat turang kite-kite kulepar.
    (Terputuslah sudah titian penghubung)
    Piso Surit, piso Surit.
    (Piso Surit, piso Surit).
    Terdilo-dilo, terpingko-pingko
    (Memanggil-manggil, meratapi!)
    Lalap la jumpa ras atena ngena.
    (Belum juga bertemu dengan kekasih hatinya)





    Piso Surit. Voc. Sri Malem Br. Bangun


    Piso Surit. Voc. Fitra C. Barus

    Mejuah-juah! 

    Bisnis loket pembayaran


    Comments
    1 Comments

    1 komentar:

    Mejuah-juah!