Mejuah-juah.     Selamat datang di blog sederhana kami: "Rudang Rakyat Sirulo".   Mejuah-juah. Kami minta maaf jika diwaktu dekat ini akan ada sedikit gangguan atau ketidak nyamanan pengunjung terhadap tampilan blog ini, sebab direncanakan dalam waktu dekat blog ini akan melakukan perbaikan. Terima kasih atas kunjungan anda.   Terus dukung dalam doa, untuk Taneh Karo Simalem yan kita cintai segera dipulihkan    Mejuah-juah.        RUDANG RAKYAT SIRULO COMUNITY menerima donasi dari pihak-pihak yang hendak/peduli dengan blog ini, yang ingin berinfestasi. Hal ini ditujukan untuk menghidupkan terus blog ini, serta meng-UPGRADEnya ke wensite berbayar demi kenyamanan pengunjung. Bagi anda yang tertarik silahkan hubungi e-mail: bastanta.meliala@gmail.com. Terima kasih.
Mejuah-juah.   Rudang Rakyat Sirulo Comunity, mengundang partisipasi dari pemcaba untuk mendukung eksistensi blog ini, dengan mengirimkan tulisan-tulisan yang berkaitan dengan Karo ke e-mail: bastanta.meliala@gmail.com    RRSC juga mengundang para pengunjung blog untuk ikut serta membangun jaringan RRSC dengan cara menyampaikan donasi untuk meng-UPGRADE blog ini ke versi berbayar, hal ini dianggap perlu untuk memberi kualitas konten dan kenyamanan pembaca.   Bagi anda yang tertarik untuk mendukung dan ikut serta membangun jaringan RRSC, anda dapat menyampaikan donasi anda ataupun berinfestasi di blog ini. Silahkan hubungi e-mail admin di BASTANTA.MELIALA@GMAIL.COM    Mejuah-juah.
    <--> MEJUAH-JUAH <-->

    Kamis, 21 Februari 2013

    Patumbak - Lau Kawar Simalem


    Sebenarnya sudah lama ada niat untuk berkunjung ke Danau Lau Kawar, namun hingga tanggal 20 Februari 2013 baru terealisasikan, dan, itu pun terkesan dadakan dan sedikit dipaksa. Hehehe… Banyangkan coba! Dari duduk di bangku SMP sudah buat rencana, namun baru Februari 2013 terealisasikan.

    Sebenarnya, sudah direncanakan juga Jumaat, 15 Februari 2013 kami sekeluarga akan berkunjung ke Lau Kawar, cuma mendengar ada kabar terjadi longsor di jalan menuju Berastagi, maka diurungkan. Dan, digantikan dengan acara berenang ke kompleks Retreat Center GBKP, Sukamakmur. Itu pun terkesan dadakan karena tidak terencana, mengingat berangkatnya saja dari Patumbak, Pukul 14.00 WIB dan bukannya acara berenang, eh… ujan deras mengguyur Sukamakmur, ya jadinya ujan-ujanan. Hehehe…

    Belum puas, rencana ke Lau Kawar tetap dalam planing. Namun, belum ada waktu yang tepat. Maka dipaksakan hari Rabu, 20 Februari 2013 sekeluarga akan berwisata ke Lau Kawar. Namun, tidak begitu berjalan lancar walau sudah direncanakan. Februari bulan yang cukup sibuk bagi kami. Nande(ibu) sudah mempersiapkan perbekalan, jadi untuk makanan beres! Namun, bapak harus bekerja karena ada rapat di kantornya, dan saya sendiri harus mengurusi teman yang bermasalah listriknya(pemutusan rampung), dan adik saya sibuk dengan mobil. Baru pukul 12.00 WIB kami bisa tenang dan ngumpul di rumah. Dan, namanya pejuang sejati dan kalau sudh suka jangan ditunda-tunda, maka kami-pun jadi berangkat ke Lau Kawar, berangkat dari rumah di Patumbak sekitar Pukul 13.30 WIB. Menghindari kemacetan kami mengambil rute Patumbak – Delitua – Namorambe – Namo Bintang – dan keluarnya tepat di belakang tiga(pasar tradisional) Pancurbatu. Ada untungnya berangkat hari Rabu, karena kendaraan menuju gunung tidak begitu padat jika dibandingkan hari Jumat, Sabtu, dan Minggu atau hari libur, sehingga tidak ada kemacetan yang berarti.

    Cuma, sedikit yang membuat saya MALAS berkendara di jalur lintas Medan – Berastagi ini, bayaknya mobil pengangkut BBM dari salah satu prusahaan ber-plat merah yang mengendara tanpa aturan dan ugal-ugalan. Wah bikin malu saja! Masak prusahaan bertaraf internasional supirnya tidak terdidik dan membahayakan nyawa sendiri dan orang sekitar! Namun sedikit terobati dengan perkataan adik saya, katanya: “Maklum, bang! Supir kontrak!.” Hehehe… Selanjutnya, jalan yang kasar dan bergerigi sebelum perbatasan antara Kabupaten Deli Serdang dan Kabupaten Karo membuat serasa sudah naik kuda gundaling.

    Tidak seperti biasa, dimana setiap saya ke gunung selalu mendung dan turun hujan deras. Siang itu cuaca sangat cerah. Pemberhentian pertama kami tentunya SPBU dan seperti biasa di SPBU Sukamakmur tepat disamping Retreat Center GBKP dilanjut pemberhentian kedua di Peceren untuk membeli jajanan khas Peceren(wajit Peceren, dll).

    Hingga sampai di Kabanjahe, perjalanan lancar tanpa ada kendala dan bahkan bisa dikatakan hingga sampai di Lau Kawar pun lancar-lancar saja. Sedikit memperlambat perjalanan kami adalah, kami belum pernah sekali-pun ke Lau Kawar, sehingga tidak dapat hanya mengandalkan marka jalan saja dan beberapa kali harus bertanya untuk memastikan tujuan kami benar.
    Sebenarnya di Berastagi, tepatnya di sekitaran Tugu Kol – Berastagi kami sudah membaca petunjuk jalan Kabanjahe(terus) dan Lau Kawar(Kanan), tetapi kami ingin mencoba jalur Kabanjahe – Lau Kawar yang menurut informasi dari teman, jalannya lebih berliku dan berfariasi. Maklum suka tantangan. Dan, informasi itu memang benar. Keluar dari kota Kabanjahe tepatnya dari jalan di samping Gereja GBKP Kota Kabanjahe kita sudah disambut jalan menurun, sempit, dan menikung, dan tikungan yang beruntun itu diakhiri dengan jalan lurus sekitar +/- 4 km. Saya pribadi sangat menikmati perjalanan ini dan suka dengan jalan-jalan berkelok, namun memang sedikit kurang nyaman karena jalan yang sangat sempit tanpa ada marka jalan, tetapi dengan melaju kendaraan berkapasitas mesin 2000 cc, dengan 5 kecepatan, bagi saya ini tidak ada kendala yang berarti. ;-)

    Melewati jalan tanjak, menurun, mendatar, sempit dan jurang serta tebing di kedua sisinya. Hutan-hutan yang sesekali tampak kera/monyet di pinggir jalan. Kebun masyarakat, dan sesekali berpaspasan dengan kendaran khas Karo tempo dulu(rempet: kereta yang ditarik oleh sapi ataupun lembu) membuat perjalanan ini semakin menarik dan mengingatkan saya dengan video klip lagu-lagu daerah Karo. Sangat khas dan menarik. Perkampungan tradisional dimana sesekali tampak bangunan dengan atap berciri-khas rumah tradisional Karo ditambah udara yang segar dan masyarakat yang ramah dan royal senyum membuat saya ketagihan untuk berkunjung lagi suatu saat jika ada kesempatan.

    Jujur, ini perjalanan pertama saya menyusuri jalur Kabanjahe – Lau Kawar, sehingga tidak banyak hal yang dapat ditangkap oleh pandangan mata saya, apalagi hari sudah beranjak ke sorenya. Jadi distel lagunya “Si Mulih Karaben”, namun bedanya kalau kami ini “Si Lawes Karaben!” Akhirnya sampai juga! Memasuki kawasan Lau Kawar, kita disambut sebuah gerbang yang cukup megah namun sedikit kurang teawat. Air danau yang hampir rata sama tinggi dengan daratan dan sesekali tanpak awan yang mengepul diatasnya. Pohon pinus, kopi dan beberapa tumbuhan yang tidak sempat teridentifikasi oleh saya ditambah rumput hijau membuat pemandangan disekitar danau Lau Kawar ini semakin menarik. Dipinggir danau dikelilingi jalan yang telah diaspal dan diberi batako di di bibir danau dan pagar besi pembatas yang bisa kita duduk diatasnya jika hendap memandangi danau ataupun memancing.  Namun danau ini masih sepi pengunjung dan hanya beberapa orang dari kota dan beberapa remaja dari kampung sekitar yang kami temui sedang memancing di danau. Menurut informasi dari ibu yang menjaga danau, katanya danau Lau Kawar ini hanya ramai dikunjungi pada hari Sabtu dan Minggu atau pada liburan, tetapi jika hari-hari biasa sangat sepi.

    Secara keseluruhan, jalanannya bagus walau ada beberapa yang menurut saya perlu dibenahi, seperti jalan berlobang, kasar- bergerigi, sempit, dan minim marka jalan. Namun, keseluruhannya saya beri nilai untuk jalur ini 8, 5.  Saya rasa nilai yang pantas jika dibandingkan dengan ditempat tinggal saya.

    Sebenarnya, Danau Lau Kawar ini sangatlah menarik, namun masih kurang dikenal dan ini tentu karena kurang dipromosikan. Lingkungannya cukup menarik, bersih, namun terkesan kurang ditata dan minim fasilitas.

    Jika dihitung-hitung, waktu kami di danau Lau Kawar itu hanya sekitar 2 jam saja dan setelah itu kami memutuskan pulang ke Medan mengingat besoknya masih banyak aktifitas yang harus dikerjakan. Namun, saat pulang kami mengambil jalur yang berbeda dari saat kedatangan. Jalur kali ini akan tembus ke Jl. Udara, Berastagi tepatnya di pertigaan Tugu Kol- Berastagi. Jalur ini jujur kurang menarik, karena jalannya lebar, datar, dan hanya ada tikungan sesekali.

    Hari sudah gelap dan kami terus melaju kendaraan kami. Sedikit komentar dari saya kepada beberapa pengendara di jalur gunung. Sering sekali pengendara yang tidak sadar kalau tindakan ini berbahaya dan mengganggu kenyamanan pengendara lain, seperti memaksakan kendaraannya untuk menmotong(mendahului) saat jalan menikung dan menanjak. Jangan terlalu percaya diri dengan tenaga kendaraan kita, kita harus juga memperhitungkan tenaga kendaraan yang kita salip apalagi kendaraan didepan kita, sebab jika ada peluang kita-pun pasti diberi kesempatan oleh kendaraan di depan untuk mendahului jika memintadan begitu juga sebaliknya. Bukan begitu? Selanjutnya, mengangkat lampu tinggi(DIM) terus menerus saat kendaraan berarakan dijalur padat dan sempit. Saya ras ini tidak perlu dan sangat mengganggu kendaraan didepan. Kata adik saya: “Maklum supir kampung! Tidak pernah melintas di julur lintas antar provinsi”. Dan membunyikan klackson panjang terus menerus. Ini sangat mengganggu. Ingat! Cerita kita ini sudah malam hari, ada lampu DIM sesekali, dan perlu diingat ini situasinya berarakan di jalur padat dan sempit, apa dengan membunyikan klakson panjang Anda bisa dapat jalan? Yang ada kalau mobil Anda bisa terbang silahkan dari atas atau meloncat saja sekalian dari jurang. Jadi mau ditarok dari mana? :p Satu hal lagi yang sangat penting bagi kita pengendara mobil ringan. Kita harus tanggap dan melihat mobil-mobil niaga berbeban berat, jangan Anda paksa mereka untuk melaju kencang ataupun jangan dipaksa mereka untuk mengalah di tanjakan, karena bukan mereka tidak mau memberi Anda peluang, tetapi, oleh karena beban mereka yang terlalu berat membuat mereka harus sangat berhati-hati. Jika mereka celaka dimana saat Anda sedang dijalur yang sama atau setidaknya saat kita lewat, bukankah itu juga akan membahayakan kita? Hehehe.. Jadi hati-hati dan terus waspada dan santun dalam berlalu-lintas.

    Pukul 08. 00 WIB perut sudah mulai meminta bagiannya, sehingga kami memutuskan berhenti sejenak dan mengisinya. Pilihan seperti biasa BPK di sekitar kawasan Bandar Baru. Pertimbangan saya, mengapa setiap melintas selalu singgah di BPK, yakni: walau ini daging tidak baik bagi kesehatan, namun ada soup panas dengan bumbu-bumbu yang baik untuk tubuh + cincang daun ubi. Hehehe… Selanjutnya. Saya type orang yang pilih-pilih soal makanan, karena tubuh saya tidak sanggup menerima zat kimia dalam jumlah banyak yang sangat berpengaruh kepada kepala saya(pusing) dan perut(mual), sehingga BPK adalah pilihan yang tepat, dimana pada umumnya menggunakan bumbu alami khas Karo. 

    Selesai makan, perjalanan dilanjutkan diiringi hujan deras hingga sampai di Pancur Batu, dan sampai di rumah(Patumbak) sekitar Pukul 22. 40 wib. Kapan lagi kita ke Lau Kawar, nak we? Dan, bagi Anda yang belum pernah… patut dicoba!


    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Mejuah-juah!