Mejuah-juah.     Selamat datang di blog sederhana kami: "Rudang Rakyat Sirulo".   Mejuah-juah. Kami minta maaf jika diwaktu dekat ini akan ada sedikit gangguan atau ketidak nyamanan pengunjung terhadap tampilan blog ini, sebab direncanakan dalam waktu dekat blog ini akan melakukan perbaikan. Terima kasih atas kunjungan anda.   Terus dukung dalam doa, untuk Taneh Karo Simalem yan kita cintai segera dipulihkan    Mejuah-juah.        RUDANG RAKYAT SIRULO COMUNITY menerima donasi dari pihak-pihak yang hendak/peduli dengan blog ini, yang ingin berinfestasi. Hal ini ditujukan untuk menghidupkan terus blog ini, serta meng-UPGRADEnya ke wensite berbayar demi kenyamanan pengunjung. Bagi anda yang tertarik silahkan hubungi e-mail: bastanta.meliala@gmail.com. Terima kasih.
Mejuah-juah.   Rudang Rakyat Sirulo Comunity, mengundang partisipasi dari pemcaba untuk mendukung eksistensi blog ini, dengan mengirimkan tulisan-tulisan yang berkaitan dengan Karo ke e-mail: bastanta.meliala@gmail.com    RRSC juga mengundang para pengunjung blog untuk ikut serta membangun jaringan RRSC dengan cara menyampaikan donasi untuk meng-UPGRADE blog ini ke versi berbayar, hal ini dianggap perlu untuk memberi kualitas konten dan kenyamanan pembaca.   Bagi anda yang tertarik untuk mendukung dan ikut serta membangun jaringan RRSC, anda dapat menyampaikan donasi anda ataupun berinfestasi di blog ini. Silahkan hubungi e-mail admin di BASTANTA.MELIALA@GMAIL.COM    Mejuah-juah.
    <--> MEJUAH-JUAH <-->

    Minggu, 11 November 2012

    Natal Sipemena


    NATAL SIPEMENA
    oleh: Bastanta P. Sembiring

                Di suatu siang, di wilayah Taneh Karo Simalem, kuta Até Keleng, urung(kerajaan) Simalem Jahé(hilir), kesebayaken(kerajaan, negeri) Simalem, Taneh Karo; saat teriknya matahari dimana para petani yang bekerja di kebun menyempatkan keadaan tersebut untuk beristirahat sejenak menghilangkan letih, penatnya, dan dahaganya setelah sejak pagi bekerja.

    Adalah Bapa(bp=bapa, bapak, ayah) Mayang yang merupakan seorang warga di kuta Ate Keleng tersebut dan juga merupakan seorang anggota perpulungen(perkumpulan, komunitas) Kristen di kuta(desa, koloni, kesatuan dari beberapa kesain yang membentuk administrasi kuta) itu tampak sedang asik ngerengget(bernyani ala Karo(cengkok Karo), seperti seriosa ala Karo) di turé-turé (teras) sapo-nya(gubuk, rumah, kediaman, tempat tinggal) dan sesekali juga tampak meniup surdam-nya(sej. Alat musik tiup tradisional Karo yang terbuat dari batang bambu).

    Lalu tiba-tiba “Ikh..! M’riah naring kel kuidah akapndu e o, Bapa Mayang?” Kata Nandé (disingkat “Nd”: ibu) Mayang berjalan menghampiri suaminya(Bp. Mayang) sambil menggendong anaknya Si Mayang. Lalu katanya lagi “Cirem ayondu e janahndu rendé! Tempa lanai gejabndu melihé é” meledek suaminya yang seakan tidak merasakan kehadirannya.

    “Uai, Nandé Mayang! Enggo ka kap ndeher aténa wari Natal ndai ras si ku begi, er-natal ka me kita nina guru(guru, orang pintar, ahli agama, mayan/[n-]dikar(bela diri), pertambar-tambar(ketabi-pan), peraji-aji(racun), katika(ramal, nujum), dll) Dalan Kemalemen bas tahun enda!” jawab bapa Mayang dan menghentikan sejenak aktifitasnya. Kemudian dia melanjutkan dengan meniup surdamnya.

    “Tuhu katandu e, Bapa Mayang?” sepontan, responnya seakan tidak percaya dengan perkataan yang dilontarkan suaminya.

    “Tuhu! Labo ka aku erbual.” Menghentikan kembali meniup surdamnya untuk menjawab pertanyaan istrinya.


    “Mbera-mbera sahun ari...! Sebab adi surung, énda me “Natal sipemena”(natal pertama) sini i lakoken i Urung(kumpulan/kesatuan administrasi dari beberapa kuta membentuk urung/kenjuruan) Kuta Simalem Jahé énda.  Tapi, mé ndekah denga ngé, Bapa Mayang?”  Sambungnya “la aku salah enda me paka silimapaka=bulan, paka silima=bulan kelima dalam kalender Karo yang diwakili oleh lambang arimo(harimau) yang jika dalam kalender Masehi jatuhnya antara bulan September – Oktober) denga?”

    “Uai... nandé Mayang! Tapi, perbahan énda mé kari jadi natalta sipemena(dasar, awal, pertama, debutan) i kutanta é, mé la salah adi si pesikapken genduari nari?” Jawab bapa Mayang. Sambungnya “Mbera-bera jujuri Dibata(Tuhan) maka sini enggo i rencanaken kita i Kuta Até Keleng(kasih sayang) é sahun bagi sini suraken kita.”

    “Tapi, bapa Mayang! Menyela perkataan bapa Mayang, katanya lagi: “Si ku begi, pengulu(penghulu, kepala desa) rikutken bapa urungta(raja urung) la ia senang ngenehen perpulungen Kristen é?”

    “Hm...!” sambil mengangguk-anggukkan kepala “Em kapken genduari sini jadi perbébén(masalah) bas perpulungenta énda, maka rencana pepagi ngadap mé até kami man Sibayak (kalangan bangsawan Karo seperti Borjuis di Perancis; penguasa atas tanah-tanah, Raja, Besar, Utama) Pa Gédér(Pa: gelar(penamaan) untuk pria Karo, gédér = menam gedap = hampir hanyut/tersesat/hilang) i ibu negeri(ibu kota) é, Nandé Mayang! Mbera-bera i b’ré Dibata ukur si mejilé nandangi bapanta e gelah-na i dukungna min kerna per-natalenta é.”

    “Uai, Bapa Mayang! Mbera-mbera.”

    “Ikh.! Ula mbera-mbera saja nindu, Nandé Mayang, si totokenlah!” meledek istrinya.

    “Uai, Bapa Mayang! Ku totoken nge tiap berngi.

    “Tuhu-lah bualndu e?” meledek kembali istrinya.

    “Ikh.. Tuhu lah! Eh, maksud ku tuhu nge ku totoken. Ndigan nai ka aku erbual?” jawab nande Mayang sedikit malu.

    “Adi bagé mejilé, Nandé Mayang!”

                Perpulungen Kristen adalah komunitas minoritas pada masa itu, dimna penguasa-penguasa dan masyarakat di Taneh Karo kala itu masih menganut ajaran pemena(kepercayaan atau agama tradisional Karo sama halnya seperti Senata Dharma(Hindu) yang ada di India Selatan), dan ke-kristenan serta kepercayaan lainnya masih dianggap sebagai suatu ancaman yang sangat berpotensi dalam pengkaburan identitas Karo dari hakikatnya. Sehingga para penguasa dan pengusaha lahan di Karo merasa keberadaan mereka harus ditentang, terutama kaum Kristen yang dituduh merupakan  jalan pemerintah kolonial Belanda besrta VOC-nya untuk menancapkan kekuasannya di wilayah gugung([wilayah teruh deleng, pe-]gunung[-an], indentik dengan “bukit barisan”).
    .
    ********************

                Sementara itu dilain pihak, tepatnya di Sapo Mbelin(besar, megah, agung) Raja Urung Pa Kléweng sedang terjadi pertemuan antara para sibiak(utama)perbapan(kaum bapak, peria, juga sebutan untuk pengulu) kuta(kesatuan administrasi dari beberapa kesain; desa, kota, kawasan, dll) dan kesain(halaman, beranda desa, kumpulan dari beberapa jabu(keluarga, rumah tangga) membentuk satu kesain, dusun, dll).

    “Ha...! Er-Natal ka até anak Kuta Até Keleng, oh?” Pa Kléweng terkejut, marah, spontan berdiri dari singgasananya dan mondar-mandir mendengar berita yang disampaikan Pa Mbencah, yang tidak lain adalah sibiak perbapan(Hoofdperbapaan) dari kuta Até Keleng “E...,  é... la terpediat!  ‘Nggo melewatsa é!” kembali duduk mencoba menenangkan dirinya.

    Pa Kléweng adalah raja urung yang berkuasa atas kuta-kuta di urung(kenjurun) Simalem Jahé dan salah satunya adalah kuta Até Keleng yang dimana merupakan sebuah kuta yang ajaran kekristenan sudah mulai tumbuh dan berkembang. Beliau selain keras dan kejam, juga dikenal sebagai penguasa yang anti kekristenan sehingga, mendengar masyarakat kuta Até Keleng hendak merayakan natal dia sangat terkejut dan marah besar. 

     “Eéé.. la banci! Pokokna ula sempat siénda terjadi! Sebab adi sempat berita é tersiar ku sebelang-belang Taneh Karo, kai ngé pepagi nina urung-urung rikutken kesebayaken sideban.  Banci, banci saja jabatenku selaku bapa urung i Simalem Jahé enda mugur!(goyah, goncang)” kata  Pa Kleweng dengan panik, katanya lagi: “Jadi, kam selaku pengulu i Kuta Até Keleng oh, harus ertanggung jawab! Uga pa pe carana, bahanndu gelah siénda  la sahun i lakoken!”  

    “Ampun, Raja kami! Kai sini i sura-ken’du ena enggom me kulakoken asa ngasup ku. Enggom ku singetken ras bage pe ku larang, tapi kalak Kristen oh ndai la mbegiken cakap-ku ras piga-piga sibiak perbapan kesain malah ersekongkol ngelawan aku salu ndukung kalak Kristen e, Raja!” jawab Pa Mbencah membela diri di depan rajanya.

    “Uga ka ersekongkol nindu, Pengulu? Terkejut mendengar pernyataan dari Pa Mbencah.

    “Uai, Raja! Perbahan i eteh kalak é kam selaku urung la senang, maka piga-piga sibiak-perbapan kesain ‘nggit ngarak-ngarak kalak é pepagi ku ibu negeri guna ‘jumpai Sibayak Pa Gédér.”

    “Yo’oh..! Kai nge até kalak é? La kapken iergaina nari aku selaku raja urung i kuta Simalem Jahé é? Maka klingkahina(melangkahi, meremehkan, ataupun merendahkan) ka aténa aku njumpai sibayak i ibu negeri!” Pa Kléweng tampak sangat kesal.

    “Ampun, Raja. Bagém berita si kubegi-begi si tersiar i kesain-kesain i Kuta Até Keleng, Raja!.”

    “E-é-é-é... Adi bagé pepagi lampas ka kita ku ibu negeri guna jumpai Sibayak Pa Gédér! Ula sempat lebén kalak oh ngerana ras mpengaruhi perukuren sibayak gelahna i setujuina kerna perayan Natal é! Ras ula lupa kari jumpaindu guru mbelin(guru besar) Pa Kramat gelahna radu kita ku ibu negeri ras ia.”

    “Uai, Raja!” jawab Pa Mbencah datar.


    ********************
                Hari pun telah berlalu. Keesokan harinya pada saat matahari belum ada tanda-tanda akan muncul, para perbapan dari kuta Ate Keleng beserta Gr. Ag.(guru agama/guru injil) Dalan Kemaleman sudah berangkat ke ibu negeri dengan menunggang kuda. Namun, dilain pihak juga, rombongan Pa Kléweng telah berangkat menyusul mereka.


    ********************

    Di ibu negeri, di kesain(halaman, lingkungan) rumah mbelin(rumah(sapo) sibayak, istana) sendiri, dimana sang sibayak dari kesebayaken Simalem, Taneh Karo bersemayam dengan seluruh sangkep nggeluh-nya(sanak keluarga, sistem kekerabatan dalam Karo) tampak aktifitas yang cukup sibuk, namun tidak ada yang berbeda dari biasanya.

                Di dalam sapo sang sibayak di singgasananya ditemani kemberahen-nya(istri, permainsuri, ratu) tampak bercengkramah dengan beberapa guru, gamet, dan anak kuta-nya.

    Sedang di kesain(halaman) suasana tampak  berbeda dengan suasana di dalam sapo yang tampak sepi dan serius, disana tampak lebih ramai dimana anak-anak ada yang sedang asyik bermain, ada juga yang sedang berlatih mayan/ndikar(bela diri); masyarakat dan hewan ternak yang lalu-lalang. Dan, di sebuah pantar-pantar(pondok) di seberang tampak para per-bapan(kaum bapak/pria) ada yang asik bermain joker Karo, catur Karo, bermain dadu, ataupun sekedar menikmati kopi dan menghisap cerutu atau candu.

    Di Jambur(balai/wisma yang diperuntukkan sebagai tempat bermusyawarah, upacara adat, tempat belajar, tempat berkumpul pemuda/i, tempat para pemuda maupun tamu tidur, lumbung penyimpanan bahan makanan, dll) kuta, suasana juga ramai tapi tampak lebih formal dan sedikit serius, dimana para remaja ada yang sedang belajar er-mayan(silat), er-gendang(musik), landek(menari), mbayu(menenun teki(papilus), dll), menenun uis(kain) tradisional, dan ada sekedar menonton saja. Dan disamping jambur itu tampak juga para pemudi sedang menumbuk padi di lesung dan para pemuda berlatih di bengkel besi dan kayu membuat alat-alat pertanian yang dilatih oleh seorang peria paruh baya berkulit putih dan bermata sipit.

    Tiba-tiba suasana sedikit berubah. Sejenah kesain kuta tampak tercengang membisu melihat arak-arakan beberapa orang asing berkuda. Seorang wargapun menghampiri rombongan berkuda itu dan bertanya: “Mejuah-juah. I ja nari ngé kéna é, naké ras ku japa ka até kena é enterem-terem bagé?”

    Seseorang dari rombongan itupun menjawab “Mejuah-juah Kaka(kakak)! Kami kuta Ate Keleng, urung Simalem Jahé nari. Até kami jumpa ras Sibayak Pa Gédér! Ija ngé ndia kami banci njumpai ia, kaka?”

    “O.. Labo kai pé, Naké! Njumpai sibayak ngé até kalak énda!” teriak seorang warga ke warga lainnya mencairkan suasana. Dan seketika suasana kuta itu kembali normal seperti sediakala.

    “Njumpai sibayak até kéna? Adi bagé mari, ‘nta ku taruhken ku sapona.” Menawarkan diri untuk mengantar para tamu itu ke kediaman sibayak.

    “Bujur, Kaka!”

    Rombongan itupun berjalan mengikuti seorang warga tadi menuju sapo sibayak.

    ********************

    Di dalam sapo mbelin sibayak Pa Gédér. Seorang juak-juak(pelayan, buruh, dll) tiba-tiba datang dan memberi hormat “Ampun, Tuanku Sibayak! Lit piga-piga per-bapan rikutken anak Kuta Urung Simalem Jahé ngadap aténa man bandu, Sibayak! Nina.. kalak e Perpulungen Kristen.”

    Sibayak tampak sejenak berpikir “Kai ka nge ndia até kalak Kristen é maka jumpa aténa ras aku?” katanya dalam hati. Lalu kata sibayak “Baba dagé kalak ndai ngadap man bangku!”

    “Daulat Sibayak!” si juak-juak kembali menundukkan kepala memberi hormat dan berlalu dari ruangan itu. 

    Beberapa saat kemudian si juak-juak kembali “Enda kalakna sini aténa ngadap man bandu, Rajaku!”
      
    “Mejuah-juah man bandu, Sibayak kami simehaga!” Kata Gr. Ag. Dalan Kemalemen yang merupakan guru dan pemimpin perpulungen Kristen kuta Ate Keleng menghaturkan salam sembah-hormatnya kepada sang sibayak.

    “Mejuah-juah! Kai nge ndia ndai é o, rakyat-ku?” Jawab sibayak denga bertanya juga, sambil berdiri dan menjulurkan tangan seakan menandakan menerima salam rakyatnya dan mempersilahkan mereka kembali berbicara.  

    “Ampun, Sibayak kami! Bujur i kataken kami man Dibata Sienggo mereken kini ulin bage pe kebijaksanan nandangi kam selaku Sibayak i negeri énda. Kami énda perpulungen kalak Kristen i Kuta Até Keleng, Urung Simalem Jahé nari, Sibayak! Sini ersura-sura ate kami guna ngerayaken Natal.”

    “Hem.... Jadi, kai nge sini kurang si banci kusampati bas kerja-kerja kéna é maka wari énda kéna reh ngadap man bangku?” tanya sibayak kembali.

    “Kai pé labo lit sikurang i teruh pemeréntahendu sibijaksana é o, Sibayak kami! Tapi, pengulu bagé pé urung sini lit i Kuta Até Keleng, Simalem Jahé é, la senang ras la meréken ijin guna kami er-natal i kuta é.” Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen.

    “Uga maka banci bagé? Kai kin si salah i bas perayan é, ras kai kin ndia Natal é maka la ka senang raja urung?” tanya sibayak, sambungnya “Sebab édenga ngé ku begi kerna si é!”.

    Tiba-tiba muncul “Ha... ha... ha...” tertawa nyaring memasuki ruangan bersama seorang Guru Mbelin(Pa Kramat), Pa Mbencah, dan beberapa juak-juaknya. Lalu katanya “Sentabi, Sibayak Simehagana kami!    Natal é... ém kapken guna ngerayaken ketubuhen Yesus Kristus, ia me nini(nenek moyang) kalak kompeni(Belanda) oh! Ha... ha.... ha.... Nggo ka s’klé kita ngerayaken ketubuhen nini kalak kompeni oh, sijelas-jelas siidah maka aténa muat tanehta. Ha-ha-ha-ha..” tertawa menghina. 

     Sibayak terkejut dan bangkit dari singgasananya dan berjalan menuju Gr. Ag. Dalan Kemalemen dan bertanya “Hem.. Tuhu bagé o kam, guru Kalak Kristen?” berhenti sejenak dan meghela nafas dalam-dalam, kemudian melanjutkan kembali perkataanya “Uga ka maka sirayaken kaketubuhen nini kalak kompeni sini aténa muat tanehta o, rakyat ku? La lah enggo i puko(dipengaruhi, diracuni pikirannya, dipelet, dicuci otaknya, dll) kalak barat oh perukuren kéna é?”

    “Sentabi kel kami o, Sibayak! La kin i etehndu maka Yesus e, Dibata? Dibata sini enggo mulahi kita jelma arah kelbung si gelap, salu darehNa!” tidak terima dengan pernyataan yang dilontarkan Pa Kleweng, seorang pernanden(kaum ibu) dari perpulungen kristen yang turut serta hadir saat itu menyela.

    Sibayak tampak berfikir dan mondar – mandir. Lalu katanya “Hem... La kapken pernah ku begi berita kerna kalak é(Jesus-red)!” sebelum melanjutkan perkataanya, kemudian dia berjalan kembali ke singgasanya “Ise kin ndia Ia, maka i katakendu ka Ia Dibata?” tanyanya.

    Jawab Pa Kléweng, menyela “Ia..? Ia kapken sekalak penebu-nebu o, Sibayak! Si ngaku kap Dibata; gelarna i pake kalak kompeni oh guna ngajuk-ajuk(mempengaruhi, membuai) rakyat derip(jelata, semesta, rakyat umum yang tidak memiliki hubungan dengan kaum aristokrat) é gelah ngelawan kita! Sini i kataken Ia mé sibayak simeganjangna (tertinggi, termulia, teragung); sibiak i datas kerina sibayak(raja diatas segala raja/MESIAS) i belang-belang Taneh Karo Simalem énda. Sini ningen enggo ngorbanken diriNa; Ia me Bapa rakyat sirulo sini ngasup pepulah arah kini seran; rudang-rudang(bunga-bunga) Si merim sini kerina kalak Kristen ersembah man baNa! Ha-ha-ha-ha...!” lajutnya: “Dagé, tek kin kam e, o, Sibayak kami?”

    “Ha...! Ia sekalak sibayak?” sibayak tampak terkejut mendengarnya, lalu tanyanya “Sibayak negeri ja ka maka la pernah ku begi gelarNa?”

    “Em ningen e o, Sibayak! Ku akap labo sibayak tapi pe-bayak-bayakken. Ha-ha-ha-ha...” jawab Pa Kléweng datar dan nada menghina.

    “Eé....ak! Pepulah nina? Me si idah ngé kai tujun kalak kompeni oh! Em ka me ninina, mé labo lit ndobahna é? Eé..ak-akh!” kata Pa Kramat menambahi perkataan Pa Kléweng. 

    Sibayak tampak tercengang mendengar penjelasan dari Pa Kléwang dan Pa Kramat. Lalu katanya: “O.., bage ka ngé, ari? Adi bagé kin, engkai maka lalit terberita entah pe tersurat sini seh ku aku kerna kalak si tergelar Yesus é?”

    “Enam Ia, Sibayak!  Uga ningen terberita adi kalak penébu-nébu(penipu, pembohonga) nge Ia! Labo é saja, Sibayak! Salu gelarNa guru-guru kompeni oh ngajuk-ajuk rakyat derip enda guna nadingken Adat Karo é. Kataken guru kalak Kristen é maka Adat Karo é la mjilé i dalanken bas geluh énda! Palam sempat akap’du kerina kalak KARO é terpengaruhina, enggo kita mberat! Bené ndai me kita sekali é, Sibayak!” Kata Pa Kléwang lagi menjelekkan kepercayaan perpulungen kristen itu. 

    Lalu, kata Pa Kramat menyambung perkataan Pa Kléweng “E..ak!(sambil memutir-mutir jenggotnya) Enggo kel kita cilaka, Naké! Enggo keri kel i tokohi anak é rakyat sirulo é. E.. enggo pas kel kalak é penebu-nebu, sirayaken ka wari ketubuhenNa! Hé-hé-hé.. (tertawa seperti menghina) Katakenna ka Ia Sibayak simeganjangna, Raja Penampat(juru s’lamat), Dibata-ka! Eé...ak! Lit kin ndia sibegi siapai sibayak simerawana seakatan Sibayak Pa Mbelin? Si eteh maka ia me Sibayak sini seh kel mbisana(berbisa, hebat, sakti, kuat), sini kerna belinna kuasana ras mbisana maka serdadu-serdadu Majapahit, Jahé(Sriwijaya), Malaka, Johor, bagé pé Portugis lalit ngasup ngelawansa; salu tanna sekalak enggo meneken piga-piga kenjurun(datuk, urung) bage pe tengku kalak Acih(Aceh) oh; si megi-megi gelarna nggir-gir me bitesna, maka lalit si pang pesingetken gelarna; kerna mangmang-na(doa, jampi-jampi, mantra) enggo nambari jelma sinterem maka i kataken me ia Pa Mbelin, sebab mbelin kap kuasa ras kinimbisanna. Jadi, adi ersembah ras muji, lalit sideban si pantas selain man Pa Mbelin é. Eé..ak-akh!”     

     “Payo kel kata Nini Guru Pa Kramat e, Sibayak!” sela Pa Klewang lagi mencoba membenarkan pernyataan Pa Kramat. 

    Kemudian, lanjut Pa Kramat lagi “E..ak! Labo e saja, Sibayak! Si kubegi ka, guru-guru kristen é i larangna ka kalak erpangir(ritual berlangir, seperti mandi kembang yang bersifat magis dan mistis yang dilakukan untuk menolak bala), perumah begu(ritual memanggil roh-roh leluhur), ngampeken tulan-tulan(ritual pengumpulan dan pemujaan kepada jasad leluhur yang semasa hidupnya dapat dijadikan sebagai teladan dalam bentuk tulang belulang), mindo mangmang(tabas: doa, mantra, jampi-jampi) man guru sibaso(dukun), ercibal(memberi sesaji) man begu jabu(roh keluarga, roh nenek moyang, roh leluhur), mereken pengataken bujur(persembahan) nandangi Nini Beraspati Taneh(dewa bumi/tanah, dewa kesuburan) ras Nini Guru Lau(roh/dewa air), si eteh maka é mé si pegeluh-geluh kita sedekah é. Si mamangna ka kuakap, i ajuk-ajuk guru kalak Kristen é gelah nadingken dibata sitelu(tiga perwujutan Tuhan menurut kepercayaan Pemena).” Sambil menunjuk ke arah Gr. Ag. Dalan Kemaleman, sambungnya lagi “Nggo kita bené, Sibayak, adi bage kin! Eé..ak-akh!”   

    “Tapi, engkai maka banci rakyat Karo Sirulo(dasar, umum, asli, jelata, semesta) e nggit terpengaruh guru-guru kompeni oh, ersembah man Yesus é, adi tuhu kin Yesus é penebu-nebu?” tanya sibayak dengan ekspresi tampak murung dan sedih. “Ras, si mamangna kel atéku engkai banci kalak Karo é nggit nadingken adatna sini enggo ngajarken pemeteh(pengetahuan, kebijakan, kepintaran) ras kini ulin(kebaikan, hal-hal yang baik) man banna?”   Tanya sibayak.

    Pa Kleweng kembali meneruskan kata-katanya yang menjelek-jelekkan dan menghina kepercayaan perpulungen kristen. Katanya lagi “Ampun ,Sibayak! Em, maka adi kuakap politik(politik dalam tradisi Karo berkontasi negative dan kebencian) kalak kompeni oh ngé, Sibayak! I ajukna kalak gelah nggit masuk Kristen salu pembebasen erkerah(kerja paksa) bagépé kebebasen pajak man si nggit jadi Pertua(pertua, penatua, pekerja injil, pelayang gereja), ras sini kubegi i piga-piga kuta i Dusun(dulu sebutan untuk beberapa wilayah di Karo Jahé(Karo Hilir/Pesisir) : Deli – Serdang), sibiak-perbapan e i naikken pangkatna sini nggit jadi Kristen ras si la nggit i masapkenna(hilangkan, hapuskan, musnahkan) entah pe peteruhna(diturunkan, dijatuhkan, direndahkan) jabatenna. La kin akapndu pemaksaan secara la langsung e, Sibayak?”

     “Labo, Sibayak!” bantah seorang anggota perpulungen “La ‘nggo pernah Yesus é, bagé pé suruh-suruhenNa(murid-muridNya) ngajarken gelah kita nadingken Adat Karo é. Tapi,pedah-pedahNa(ajaran, firman(dari Tuhan), nasihat, dll) ngajarken maka kita nggeluh reh ulina; uga seharusna kita nembah man Dibatanta bagé pé engkelengi sapih-sapih(saling mengasihi) kita jelma(manusia, insan), maka i suruhna kita guna radu sitandan(saling mengenal satu dengan yang lainnya: mencerminkan hakekat manusia sebagai mahluk sosial), siajar-ajaren(saling mengajari atau lebih tepatnya “mendukung”), sikeleng-kelengen(saling mengasihi dan menyayangi), dingen sisampat-sampaten(saling menbantu, tolong menolong) gelah alu si é banci tercipta sada kegeluhen simehuli i tengah-tengah masyarakata. La kin bagé ka ngé tujun adat Karo é o, Sibayak?” Sela nandé Mayang membela diri dan perpulungennya, membantah semua tuduhan-tuduhan keji yang telah disampaikan oleh Pa Kleweng dan Pa Kramat.

     “Payo-lah e?” tanya sibayak datar.    

     Lalu kata Pa Kramat: “Adi tuhu kin bagi katandu ena beru([di-]beru: merujuk pada wanita), engkai maka lit ku begi berita kerna guru kalak kristen énda merawa megi sekalak per-bapan si enggo kristen ngerengget?  Berarti me aténa masap-ken budaya Karo é? Adi la kam tek, Sibayak, lit ku baba saksina!”
      
    “Uai! Tuhu, Sibayak!” sambung Pa Kléweng.

    “Tuhu é?” tanya sibayak datar dengan ekspresi sedikit bingung sambil menatap ke arah para perpulungen kristen yang hadir kala itu.

     Jawab nandé Rudang:  “Labo, Sibayak! Labo pernah guru é merawa kerna ngerengget, Sibayak! Tapi, merawa ia adi selaku kalak si enggo erkiniteken man Yesus é ermangmang mindo penampat man nini begu simalangsang!” 
    “Eé..ak! Sentabi aku, Sibayak kami! Tapi, enda enggo jadi sada aturen ras kebiasan arah nini-ninita(leluhur, nenek moyang) nari o, Sibayak! Adi sempat i bas paksa pemerentahendu si énda masap, uga nge ninta man nini-nininta ras uga nge pepagi kerna anak ras kempunta? Mé lanai bo pepagi i tandaina nari isé kin ia; uga kalak Karo é, ras entah pé ‘nggo méla pe pepagi ia ngataken ia kalak Karo. Jadi, Sibayak kami, i bas si é mindo kami gelahna bahandu sada keputusen si bijaksana!” Pa Kramat mencoba meyakinkan serta mendesak sibayak agar mengeluarkan suatu keputusan yang menekan perpulungan kristen.       

    Sibayak tampak bingung dan berfikir keras, lalu dia bertanya kepada Pa Kramat: “Jadi, Guru, kai nge ndia akapndu si harusna ku lakoken kerna masalah é?”

    Jawab Pa Kramat; “Sentabi aku, Sibayak! Harus i larangdu rakyat Karo é ngikuti pengajaren guru-guru Kristen sini aténa menéken adat Karo é.”

    “Carana, Guru?” tanya sibayak kembali

    Jawab Pa Keramat: “Mindo kami gelahna kerina sekolah-sekolah misi Nederlansche Zendelinggenootschap(misi injil Belanda) é sini lit i belang-belang kesebayakendu e i tutup kerina ras i suratkendu(tuliskan, disuratkan, diundangkan) sada undang-undang gelahna kerina rakyat i teruh kesebayakkendu e mulihi ku Adat Karo Sirulo(adat Karo yang asli, murni, lazim) ras ersembah saja man dibata sitelu(tiga perwujudtan tuhan menurut agama Pemena). Em kapken Kaci-kaci(dibata datas/atas)Banua Koling(dibata tengah)ras Paduka Ni Aji(dibata teruh/bawah)! ”

    Namun kata sibayak“Tapi, adina sekolah zending e i tutup, uga dage anak-anakta erlajar! La kin i idahndu maka paksa si genduari enda kita kalak Karo é enggo kel ndauh ketadingen ras bangsa-bangsa si deban? Maka lit sada kuan-kuan ngataken maka: Kalak Karo bayak perbahan lit adat, cakap, ras tulisenna, tapi mesera, musil, ras la layak perbahan la ngergai ras makenken si telu e”. Selaku sekalak pemimpin, la aku angasup ngidah rakyatku terhina i antara bangsa-bangsa sideban! Uga nge akapndu?” 
      
     Dari tadi tampak diam dan mendengarkan saja, akhirnya pemimpin perpulungan kristen, Gr. Ag. Dalan Kemaleme angkat bicara “Sentabi, Sibayak kami! Enam situhuna kel salah sada tujun kami guru-guru Kristen é, ém kap gelahna kalak Karo é ulanai i anggap bangsa si hina ras terbelakang, tapi i bas kinibayaken sini lit i bas kita emkapken: adat’ta(aturan hukum adat, upacara, serta kepercayaan, dll), cakap(bahasa), dingen tulisenta(aksara) ras kerina sini lit bas kita teridah jelma sinterem, maka lanai pepagi kalak ngataken kalak Karo é bangsa si hina ras tertinggal!”

     Lalau kata nandé Mayang menambahi perkataan Gr. Ag. Dalan Kemalemen, katanya: “Adi tutupndu kin pepagi sekolah-sekolah zending é, mekuah até nandangi anak-anakta, Sibayak! Ula pepagi ia jadi juak-juak ngenca i datas tanah ninina, maka tangis kel pepagi tendi(hati, perasan, jiwa, roh-roh/arwah) nini-nininta natap kecibalen anak-anak é. Tek aku, la bagé aténdu!”

     Terjadi perdebatan yang cukup sengit saat itu antara perpulungan kristen dengan pihak Pa Kléweng. Banyak pernyataan serta saksi-saksi palsu yang dihadirkan oleh pihak Pa Kléweng untuk meyakinkan sang sibayak dan menjatuhkan citra perpulungan kristen itu, khususnya untuk menjebak pemimpinnya. 
      
    Atas pengaruh serta tekanan-tekanan dari para urung, perbapan kuta, dan guru-guru, maka sibayak akhirnya mengambil keputusan untuk melarang perpulungen kristen untuk melakukan perayaan natal di kuta Até Keleng, urung Simalem Jahe, serta atas desakan Pa Kléweng, Pa Mbencah, dan Pa Kramat maka pemimpin perpulungen kristen Gr. Ag. Dalan Kemalemen dimasukkan ke penjara dengan tuduhan menghasut dan menyesatkan masyarakat Karo untuk mengingkari dan meninggalkan adat Karo, menghina adat-istiadat Karo, dan bersekongkol dengan pemerintah kolonial Belanda untuk mempengaruhi para bangsawan dan masyarakat agar mau menyerahkan tanah-tanahnya kepada pengusaha-pengusaha asing. Maka, atas desakan itu Gr. Ag. Dalan Kemalemen akhirnya dijebloskan ke penjara.   
      
    Dengan dikeluarkanya keputusan itu, tentu saja perpulungen kristen merasa dirugikan dan tidak dapat menerima begitu saja, sehingga terjadilah perlawanan. Namun, Gr. Ag. Dalan Kemaleman meminta ajar-ajarennya(murid, pengikut) agar jangan melawan dan terpengaruh hingga terhanyut dalam kekerasan dan dosa. Dia meminta mereka untuk tetap tenang dan kembali ke kuta serta tetap bersatu menjaga iman mereka dan  terus berdoa meminta perlindungan dan pengajaran dari Kesah Sibadia(Roh Kudus)

    Dengan hati penuh kekecewaan dan sedih, perpulungen kristen itupun kembali ke kuta. Namun, seperti pesan dari guru mereka agar tetap bersatu dan teguh dalam iman, itulah yang mereka lakukan sembari diam-diam tetap mempersiapkan hal-hal yang dibutuhkan untuk perayaan natal, karena mereka yakin dengan bantuan kuasa Kesah Sibadia, apa yang menjadi pengharapan mereka akan terkabul dan dapat terlaksana dengan baik.
      
    ********************

    Saat perjalanan pulang, terdengar suara tawa yang sangat nyaring  “Ha... ha.... ha...!” Ternyata suara Pa Kramat dan rombongannya yang tertawa nyaring penuh dengan kegembiraan dan rasa bangga karena merasa telah berhasil menggagalkan rencana perayaan natal perpulungen kristen kuta Até Keleng sehingga tidak menyadari kalau ada yang diam-diam menguping dari balik semak belukar.

    “Ha.. ha... ha.. Nggo kita menang, nake!” kata Pa Kleweng dengan penuh kebanggaan.

    “Uai, uai, Raja! Sekele munggil(mampus) naring anak oh ndai! Ha... ha... ha...!” balas Pa Mbencah dengan penuh gairah.

    Namun, Pa Kramat menyela “Eé...ak! Payo kel kata kéna éna, tapi ula lebé meriahsa ukurta! Eéé..ak, akh!” Sambungnya lagi “Sebab, lit denga sada nari imbangta(lawan) sini terawan(lebih hebat, lebih kuat) asangken anak oh ndai!”

    “Maka bagé nindu, Guru! Isé ka kin é?” tanya Pa Mbencah.

    “Lit denga sada nari! Sebab adina sempat ietehna rencanata, banci saja kita i benekenna(hilangkan, bunuh, singkirkan). Ia.... me Sibayak, Pa Gédér!” jawab Pa Kramat.

    “O...! Uai, uai! Pas katandu éna guru. Adi enggo sibeneken anak é, maka enggo kel aman kita, ari! Hé-hé-hé...” Kata Pa Kléweng menyambung perkataan gurunya.

    Tiba-tiba terdengar suara gesekan dedaunan dari balik semak belukar “Srek.... srek...” dan langkah yang cepat, seperti berlari.

                “Ise ko? Kudarat ula cabuni!” tanya Pa Mbencah sambil mengeluarkan kelewangnya(pisau, pedang) yang tersarung dipinggangnya.

    Suara itupun semakin terdengar keras seperti berlari kencang menuju ranggasen(semak belukar) kearah kerangen numbun raya(hutan rimba). Pa Kléwang dan rombongan mencoba mengejar ke arah sumber suara itu. Namun, suara itu terlalu cepat dan semakin menghilang.

    “Enggo.. Enggo. Pediat saja, enggo mé! Lit denga dahin sideban sini harus silakoken. Eta kita lawes saja.” Kata Pa Kramat sambil menepuk bahu Pa Mbencah, maka mereka pun semua pergi.

    ********************

    Walaupun berada dalam tahanan, dipenjara yang sunyi, gelap, dan pengap, namun hal itu tidaklah membuat Gr. Ag. Dalan Kemalemen goyah. Bahkan, dia tampak bahagia setelah mendengar kabar baik dari perpulungen kristen. Dia sangat bahagia mendengar kalau teman-temannya diperpulungen tetap setia berdoa, menjaga iman mereka, dan tetap mempersiapkan perayaan natal, sehingga tidak henti-hentinya dia berdoa dan bernyanyi mengucap syukur kepada Dibata Simada Kuasa(Tuhan Yang Maha Kuasa)!


    “Oh, Kam kap Dibata-ku!
    Si meréken keleng ras lias dingén perkuah
    Maka seh asa paksa é, tendingku muji gelarNdu
    Badi! Badi! Badi me Kam!

    Gia aku tertaban i bas tutupen si gelap
    M’riah ukurku kerna gelarNdu
    Tek aku maka tanNdu Si melias
    Sienggo mulahi bangsaNdu Israel
    Seh ka me pagi paksana mulahi Karo Sirulo énda.

    Oh, Kam Tuhanku!
    Kam kap Dibataku
    Si salu erkeleng até
    ‘Nggo jadiken manusia
    Bagi tempasNdu jiné
    Maka, ‘nggo kel ia erpemeteh
    Dingen i breNdu kedolaten man bana
    Nandangi doni énda.
    Badia! Badia! Badia! Me Kam!
    Nai-nai nari seh rasa lalap!

    Labo min kuangka kai sini i surakenNdu
    Tapi tek aku, maka mehuli é kerina.
    Labo min ku pindo kerna geluhku
    Tapi tek aku maka rencanaNdu Simbelinna
    Ngasup njadiken kai si la terukuri manusia.
    Badia me Kam!

    Maka gia gundari aku tertaban
    Tapi, ukurku tetap muji dingen ermuliaken gelarNdu
    Badi! Badi! Badia! Badia!
    Dibata Sitelu Sada
    Jadilah man kami bagi ni peretenNdu jiné.
    Terpujilah gelarNdu i japa pé seh rasa lalap
    Amin.”

                Melihat hal tersebut, tergeraklah hati seorang serdadu(serdadu, pasukan, prejurit) Belanda yang berjaga kala itu, maka dengan memberanikan diri dia menjumpai kontrolir Onderafdeeling Karolanden( sub-distrik Taneh Karo dalam administrasi kolonial) meminta agar si-guru tersebut dilepaskan saja.

              Namun, karena sang kontrolir takut akan reaksi yang akan timbul dari para pemimpin Karo yang berpotensi mengganggu keberadaan pemerintahan kolonial yang baru saja ditancapkan di Taneh Karo, maka dia mengalaskan jikalau ini adalah persoalan adat dan menyuruh serdadu itu untuk meminta bantuan saja kepadaCommissie voor het Andatrech(komisi/badan hukum adat yang mengurusi permasalahan yang berkaitan dengan adat lokal). Tapi, serdadu itu tahu benar kalau itu hanyalah alasan kontrolir saja, maka dia merasa lebih baik mencari jalan sendiri.

           Dengan penuh rasa keyakinan dan ingin tulus membantu, maka dia berusahan menjumpai dan mengumpulkan bekas ajar-ajaren Gr. Ag. Dalan Kemalemen; mengajak mereka untuk meminta dukungan dari para pendeta dan guru-guru injil yang bertugas di wilayah Afdeeling(distrik) Simalungen en Karolanden agar ikut mendesak kontrolir dan assisten residentie agar membebaskan guru agama tersebut.
                 
    Namun, rencananya itu dapat dibaca dengan cepat oleh pihak Pa Kléweng, maka dengan cepat Pa Kléweng menjumpai kontrolir dan menawarkan kerjasama yang menguntungkan baik bagi pribadi kontrolir tersebut, maupun bagi kepentingan pemerintah kolonial dan VOC. Pa Kleweng menawarkan dukungan penuh para sibayak, urung, kuta yang ada di Taneh Karo atas persetujuan konsesi-konsesi perkebunan barat, begitu juga dukungan atas tegaknya pemerintahan Onderafdeeling Karolanden asalkan Gr. Ag. Dalen Kemalemen tetap dipenjara serta penangkapan terhadap para pengikut-pengikutnya yang menentang. Selain itu dia juga meminta agar setatusnya sebagai urung dinaikkan menjadi sibayak serta beberapa uang baikserpi(uang) borong/matawari (mata uang dolar dari Mexico), serpi getum/terum(mata uang Sepaanyol yang bergambarkan dua tiang antik), ataupunserpi mehuli(dolar Sepanyol yang bergambar seorang raja “Charles”)  kepadanya.

               Walau sejujurnya kontrolir merasa permintaan Pa Kléwang itu terlalu banyak dan terlihat sangat serakah, akan tetapi, melihat potensi keuntungan yang dapat diraup dari Taneh Karo yang cukup besar, maka kontrolir tertarik dan menyanggupinya. Sebagai langkah awal dari konspirasi itu, dia meminta dukungan dari  Asistent Resident van Afdeeling Simalungen en Karolanden, selain itu rencananya tampak lebih mudah melihat gelegat para datuk didalam Lembaga Kerapatan Urung dan Kenjuruan di wilayah Dusun yang didukung penuh oleh sultan untuk membendung pergerakan para pekerja misi injil ke pedalaman gugung, khususnya Karo. Kolonial dan Pa Kléweng sangat diuntungkan oleh situasi ini, maka atas wewenang yang dimilikinya atas seluruh Onderafdeeling Karolanden dia memaksa sibayak, Pa Geder untuk menandatangani sebuah Korte Veklaring (“Pernyataan Pendek”) yang berisi pemberantasan atas segala tindakan yang berpotensi mengganggu stabilitas pemerintahan, khususnya penistaan terhadap adat-istiada yang ddilakukan oleh Gr. Ag. Dalan Kemalemen. 

    Merasa itu sangat dipaksakan dan terlihat ganjil, maka sibayak, Pa Geder keberatan dan menolak untuk menandatangani Korte Veklaring itu, sehingga hal ini menimbulkan reaksi keras dari pemerintahan kolonial yang akhirnya berbuntut pada penangkapan terhadap sibayak, Pa Geder.

                Terbitnya Korte Veklaring yang terkesan dipaksakan membuat timbul  reaksi dan kecaman, baik dari masyarakat maupun para pemimpin di Tanah Karo. Banyak para pemimpin baik itu sibayak, raja urung, perbapan(pengulu) kuta maupun kesain, dan pemimpin adat yang ditangkap, dan salah satunya adalah sibayak, Pa Geder yang dipenjarakan tepat bersebelahan sel dengan Gr. Ag. Dalan Kemalemen. 

                Mendengar reaksi keras yang dilakukan oleh para pemimpin dan pemerintahan di Onderafdeeling Karolanden, membuat tidak sedikit para pengikut Gr. Ag. Dalan Kemaleman yang gentar. Beberapa dari mereka memutuskan untuk berpencar, bersembunyi, dan bahkan ada yang menanggalkan identitas dan pola hidup kekristenannya dan kembali ke-kebiasaan semula sebelum menjadi kristen karena takut ditangkap dan dihukum. Sehingga sedihlah hati sang guru injil!

    ********************

    Di dalam penjara.

    “O, Guru! Enggo kel salah aku mbarenda namaken kam ku ingan énda. Gelap kel mataku kerna jabaten ras kinibayaken(kekayaan, kekuasan) maka lanai ku tandai siapai si bujur é.” Kata sibayak, Pa Geder kepada Gr. Ag. Dalan Kemalemen menyampaikan ras penyesalannya.

    “Kerina kai sienggo terjadi é, jadi kerna peratén Dibata kap, Sibayak!”

    Pa Gédér merasa bingung dengan jawaban singkat sang guru, sehingga ia bertanya “Maka bage nindu, Guru?” 

    “Sebab Dibata kap simeteh ras si ngaturken kerina!” jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen dengan singkat dan dengan nada datar.

    “Berarti i éteh dibatandu kapken ras memang enggo i rencanakenNa?” dia semakin tidak mengeti dan bingung dengan jawaban singkat dari sang guru yang merangsang rasa penasaran dan keingin tahuannya, sehingga ia kembali bertanya “Tapi... adi bagé kin engkai maka i pediatNa kam selaku suruh-suruhenNa i ingan énda? I ja dagé kuasa ras kekelengenNa é, Guru?”

    Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen:  “Rencana Dibata la terantusi jelma siapai pé, Sibayak! Tapi, i babo si é kerina mehuli ngé até Dibata. Mungkin lit sura-sura Dibata sidéban ibas kerina sienggo terjadi énda!”

    “Maksud’du, sura-sura Dibata engkernepken kerina kalak Karo é?” sibayak kembali bertanya.

    “Labo kel siéteh, Sibayak! Banci jadi bagé; Banci ka lang!” jawanya singkat.

    “Maksud’du? Tanyanya lagi (bingung).

    Lalu Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen lagi: “Banci saja Dibata ersura-sura njadiken kalak Karo é jadi bangsaNa ras kam selaku pemimpin i kuta é jadi suruh-suruhenNa ka pepagi.”

    “Maksud’du? Reh la ku-angka kai maksud’du é o, Guru! Aku me sada jelma sini selama énda melala naban kalak Kristen é, banci ka kin aku jadi pengikut Kristus é pepagi?” sibayak, Pa Geder tampak semakin bingung saja.    

    “Lalit si la mungkin i bas Dibata o, Sibayak! Banci jadi arah kerina kai siterjadi é, até Dibata encidahken uga belinna keleng aténa nandangi kalak Karo é ras encidahken uga ka belina kuasaNa i tengah-tengah rakyat Karo Sirulo é. Gelahna alu si énda kerina kalak Karo i belang-belang Taneh Karo Simalem é  nandai Ia labo arah berita sini i peseh subuk pandita, guru agama, bagé pé pertua, tapi tuhu-tuhu arah perbahanenNa Simbelin nandangi manusia.”

    “O...! “ tidak tahu apakah ini jawaban sudah mengeri dari sibayak, atau malah sebaliknya, yakni: respon dari kebingungan yang semakin mendalam.

                Sejenak percakapan antara sibayak, oh..! Mungkin lebih tepatnya bekas seorang sibayak dengan Gr. Ag. Dalan Kemalemen ini tampak bukan seperti percakapan antar tahanan melainkan, antara seorang guru dengan muridnya.

    “Adi bage, ise dage Dibata-ndu é, Guru?” tanya Pa, Gédér menunjukkan sikap ingin tahunya yang mendalam.

    Kemudian Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen, katanya “Dibata-ku ém kapken Dibata Nu Israel. Dibata Simada Kuasa, Si Nepa Langit ras Doni(Khalik semesta alam). Si perbahan belin atéNa keleng nandangi manusia siperdosa énda maka enggo i berékenNa - AnakNa Si Tonggal si enggo ngorbanken diriNa maté terpaku i kayu pesilang(salib) guna nebusi dosanta.”

    Tanyanya lagi “O..! Jadi, adi bagé isé-ka kin Jesus é, maka ku begi enterem kalak Kristen tek nandangi ia ras ersembah ka man ba-Na?”    

    “Ia me anak Dibata siperlebé kukataken ndai; Ia kap Raja Penampat é o, Sibayak! MESIAS ém kapken Sibayak i da..tas kerina Sibayak i belang-belang doni énda (dengan tegas dan lugas). Si enggo nggit peteruh diriNa tunduh i babo pelangkah(palungan) asum tubuh i sada kuta sikitik(kota kecil, terpencil) ras melenget(sunyi, senyap) i bas karang asuh-asuhen(kandang ternak, maksudnya kandang domba) g’lah banci jumpa ras rakyat derip énda; sini darehNa ‘nggo maler guna nebusi kita jelma si perdosa salu maté(mati) i kayu pesilang ras kéké i bas wari peteluken(bagkit dihari ke-3) bagé pé nangkih ku surga(naik ke sorga, terangkat ke sorga) guna nikapken(membersiapkan, mengadakan) ingan man kalak si tek, labo man kalak kompeni oh saja! Em Ia, Sibayak! Lit kin ngé ndia akap’du jelma entah-pé sibayak i Taneh Karo énda si ngasup bagé? Jadi, man bana mé kita pantas ersembah!” Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen dengn tegas dan penuh keyakinan.  

     Sejenak, Pa Geder tampak murung dan berfikir “Tuhu-kin lah é? Kerina jelma enggo megi berita é, ras piga-piga Sibayak i belang-belang Taneh Karo é p é ‘nggo ka ersembah man baNa ras enterem ka nge rakyat Karo sirulo é tek man Ia. “Labo arah kalak énda saja, enggo enterem si ngatakensa maka Yesus é MESIAS é m kap Sibayak i datas kerina Sibayak, si memimpin labo salu kuasaNa simbisa tapi salu keleng at é rikutken pengorbanen.... Adi tuhu si kataken jelma sinterem é, enggo salah kel aku adi nimbak Ia ras ngolangi suruh-surehen rikutken pengikutNa guna er-natal” 

    Lalu katanya “ Adi bage, uga nge carana ersembah man baNa, Guru?”

    “Pesalang ukurndu; pediat Yesus é ku bas pusuh pertendinndu ngasa turah kinitekenndu.” Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen.

    “Carana? Maksud-ku, kai si harus ku dalanken, Guru?” tanyanya lagi.

    “Arus ikelengi kam Tuhan Dibatandu em kapken Dibata Si Telusada(Allah Tri Tunggal); Bapa em Dibata Simada Kuasa Sini Nepa Langit ras Doni(Allah Yang Maha Kuasa, Khalik Langit dan Bumi), Anak em Yesus e, ras Kesah Sibadia em sini nusur ku pusuh peraten é guna njagai ras ngajari kita, asa atendu, asa tendindu, asa ukurndu lit.” Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen dengan penuh keseriusan, ketulusan, dan kesabaran.

    “E saja?”

    Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen: “Em undang-undang pematang ras sintua kap enda.”

    “Nc é?” tanyanya lagi.

    “Si peduaken seri ras si ndai, ém kapken: “Arus ikelengi kam temandu manusia asa badandu jine(kasihilah sesamamu manusia seperti engkai mengasihi dirimu sendiri)”. I bas undang-undang sidua é kap tersena kerina undang-undang i doni énda!” Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen lagi.

    “E saja? Adi pengataken bujur?”

    “Dibata kalak Kristen ém kap Dibata sierkecukupen, lalit si kurang bas Ia; kerina si lit bas kita i bas Ia nari kap! Maka labo ngasup kita meré man baNa.”

    “Tapi, lit kubegi maka kalak Kristen é sanga pulung pedalin durung-durung(kolekte, kantung persembahan), Guru?” tanyanya lagi ingin tahu lebih dalam mengenai kekristenan.

    Dengan sabar dan penuh ulas ‘asih, sang guru terus menjawab, katanya: “Melala kel tuhu perbébén sini harus i hadapi kalak Kristen énda, Sibayak! Maka i pedalan durung-durung é gunana labo man penukur pangan man Dibata, entah peé sierdahinNa, tapi pedalan guna pebelangken berita simeriah(kabar suka cita/Injil) é, gelah kerina jelma banci megi ras kenan kerna berita si meriah é ras... bagi sini tersena bas siperlebé ndai maka uga kita engkelengi temanta em me gunana ka i pedalan durung-durung e, Sibayak!”   

    “Adi bagé seh kel ulina kapken Dibata kalak Kristen é, guru? Salah kel aku selama é ngangkai kerna Kristus é, ari!”

    Tampak rasa penyesalan pada diri Pa Gédér atas segala perbuatannya selama ini terhadap perpulungen Kristen. “Enggo kel tuhu-tuhu aku salah ras lepak selama é nandangi kalak Kristen é alu ngolangi ia nembah man Yesus é. O, Guru! Adi enggo ku lakoken bagi dua hal i datas ndai, enggo mé aku i kataken Kristen é?”  

    Jawab Gr. Ag. Dalan Kemalemen: “Adi enggo kam ngasup dalankensa ras ngakuken Yesus é ngenca Tuhan penampat, kam enggo i kataken pengikut Kristus. Tapi, bagi sieteh maka perpulungen Kristen é ém kap perpulungen kalak si enggo tek nandangi Kristus ras dalanken kerina pergeluhenna i bas gelar Yesus ras nggit iperidiken(babtis) ibas gelar Dibata Sitelu Sada em kap: Bapa, Anak, ras Kesah Sibadia. Em me jadi tanda kam enggo jadi sekalak Kristen. Labo perbahan kam lanai ngaku ras dalanken adat Karo.”

    “Adi bagé, Guru! Labo kap salah kalak Kristen é ndalanken peradatenna(kegiatan adat, acara adat) selaku kalak Karo?” tanya Pa Gédér lagi kepada sang guru.

    “Labo, Sibayak! Sebab Yesus é reh labo encedai(merusak, mentiadakan, melarang) peradaten tapi nuduhken uga kita ndalankensa salu mehuli ras sentudu bagi peraten Dibata.”

    “O.. Adi bage, Guru! Mindo aku gelah i pridikenndu min aku ibas gelar Yesus é!” Pa Gédér merasa sangat yakin, sehingga ia meminta agar Gr. Ag. Dalan Kemalemen mau mengajarinya lebih dalam tentang kekristenan dan meminta agar membabtisnya dalam nama Bapa, Puta(Yesus), dan Roh Kudus.

    Mendengar hal ini, senaglah hati sang guru, maka dia meminta kepada seorang serdadu yang berjaga saat itu sebuah Pustaka Sibadia(Kitab Suci) dan lau meciho(air bersih, air suci, air putih)  dalam sebuah mangkuk. Dengan senang hati sang serdadu yang juga seorang Nasrani mengiakan serta saat itu juga pergi untuk mengambil apa saja yang dimintakan oleh sang guru tersebut dan seketika juga dia kembali dan menyerahkan apa yang diminta guru itu kepada sang guru.

    Maka dihadapan para tahanan, serta serdadu-serdadu yang berjaga malam itu Pa Gédér dibabtis oleh Gr. Ag. Dalan Kemalemen dalam nama Bapa, Putra(Yesus) dan, Roh Kudus.

    Dengan cepat, berita pembabtisan Pa Gédér pun tersebar ke luar penjara. Banyak respon yang muncul baik dimasyarakat, penguasa, maupun pemerintah. Ada yang menyambut baik berita tersebut dan ada juga yang tidak senang, mengecam, dan mencemooh.

    Setelah menerima Peridin Sibadia(babtisan kudus) di dalam penjara, hal ini di manfaatkan oleh Pa Gédér untuk belajar mendalami Puataka Sibadia dan kekristenan.  Pa Gédér yang artinya “menam gedap”(hampir hanyut/tersesat/hilang) diganti gelarnya oleh Gr. Ag. Dalan Kemalemen menjadi Pa Sangab. Supaya kelak dia sangab(tekun, setia, beruntung karena kesetiaan) dalam nama Yesus Kristus.

    ********************

    Tibalah saatnya dimana Gr. Ag. Dalan Kemalemen untuk diadili di Landraad(pengadilan yang ditugaskan untuk mengadili penduduk setempat dan “orang asing keturunan Asia” untuk kesalahan berat), Kabanjahe(salah satu kota di Taneh Karo yang sekarang menjadi ibu kota Kab. Karo). Oleh karena tuntutan terhadapnya merupakan permasalahan yang berkaitan denga peradatan, maka atas usulan assisten-residen agar Commissie voor het Andatrech disertakan menjadi team juri.

    Banyak sekali tampak keganjilan dalam proses peradilan itu, diantaranya saksi-saksi palsu yang dihadirkan oleh pihak Pa Kléweng untuk memberatkan Gr. Ag. Dalan Kemalemen yang pada akhirnya pengadilan menjatuhkan hukuman lima belas(15) tahun penjara kepa Gr. Ag. Dalan Kemalemen dan larangan untuk menjalankan aktifitas-aktifitasnya yang dianggap dapat mengganggu perjalanan peradatan di Taneh Karo.

    Sekali lagi perpulungan kristen merasa ketidak adilan, karena banyaknya keganjilan dalam peroses peradilan yang penuh dengan intrik rekayasa busuk dari Pa Kléweng, ditambah lagi dengan intervensi dari pihak pemerintahan Onderafdeeling Karolanden. Maka, seorang serdadu Belanda yang sejak awal hendak membantu tadi, sekali lagi mengumpulkan para pengikut-pengikut Gr. Ag. Dalan Kemalemen dan pergi ke Medan(Salah satu kota terbesar di pulau Sumatera dan terbesar ke-3 di Indonesia, yang didirikan oleh Guru Patimpus Sembiring Pelawi, terletak di Sumatera bagian utara(sekarang prov. SUMUT) dan merupakan sekarang menjadi ibu kota dari Provinsi Sumatera Utara) untuk meminta bantuan kepada salah satu kantor pengacara, dan melaporkan hal ini kepada Residentie Oostkust van Sumatera(Pesisir Tumur Sumatera). Mendengar hal ini kresidenan menyuruh mereka untuk mengajukan banding ke Raad van Justitie(dewan hukum) di Medan serta berjanji akan melakukan pengawasan ketat terhadap perjalanan kasus ini agar tidak ada pihak-pihak yang dapat mengintervensi. Maka, dengan itu para-pengikut Gr. Ag. Dalan Kemalemen-pun kembali dan mengumpulkan bukti-bukti yang akan dibawa nantinya ke pengadilan tingkat banding di dewan hukum di Medan.
      
     Berita itupun dengan cepat sampai ke penjara. Hal ini membuat Gr. Ag. Dalan Kemalemen senang dan kembali bersemangat, karena mendengar para ajar-ajarennya telah kembali bersatu. Maka dengan kusuk dia tiap saat berdoa meminta perlindungan dan bimbingan dari Tuhan.


    **********************

                Sebulan telah berlalu semenjak putusan di LandradKabanjahe yang menjatuhkan hukuman limabelas(15) tahun penjara kepada Gr. Ag. Dalan Kemalemen, maka tibalah peradilan banding yang diadakan di Raad van Justitie, Medan.


    Dalam persidangan:

    “Uai, bapa Hakim! Kalak é enggo encédaken adat-istiadat Karo ras ngajuk kalak maka nadingken Adat Karo. I katakenna adat Karo é mejin, rendah, ras la layak ibas jelma si’nterem!( duitsternisfe der alloudheit = tradisi dari masa kehelapan). Katakenna kalak si ndalinken adat Karo é biadap(verwilderde menschen). Jadi, bapa Hakim! Mindo kami gelahna min pemindon banding kasus kalak enda i tolakndu saja, adi banci pe, kami mindo i tambahindu ka min ukumenna jadi dua puluh tahun, sebab mbiar kami adi kalak é pepagi pulah reh cedana pendahinna. Bujur, Bapa Hakim! Endam pemindon kami selaku rakyat Karo Simalem.” Saksi dari pihak Pa Kléweng menyampaikan kesaksiannya.    

    Kemudian kata hakim “Dage, enggo mé melala sibegi saksi-saksi. Jadi, man bandu pembela, lit denga ngé ndia saksi sini i pesikapkenndu guna mbela guru énda?” 

    Jawab pengacara “Bujur, Bapa Hakim! Situhuna lit denga sada saksi nari, maka mindo kami gelahna i ijinkendu saksi kami é ku bas ruangen énda!” 

    Hakimpun mempersilahkan sang pengacara untuk menghadirkan saksinya, katanya “Pemindondu i breken kami! Baba dagé saksindu é!” 
             
    Perlahan, seorang peria berbadan tegap dengan wajah yang tidak asing memasuki ruangan. Tersentak seluruh mata orang yang berada di ruang itu tertuju kepadanya. Selangkan demi selangkah saksi itupun maju ke depan dan duduk di kursi saksi.

    “Turiken dagé man kami kerina jenda, kai saja sini i etehdu kerna Gr. Ag. Dalan Kemalemen é.” Tanya pengacara kepada saksi yang tidak lain adalah Pa Gédér yang telah berganti nama menjadi: Pa Sangab

    Pa Sangab pun memulai bersaksi, katanya: “Bujur, bapa hakim bage pe kam bapa pengacara kami. Kuakap lanaibo perlu ku petandaken diringku, sabab enggo mé kerina kita sini jenda nandai aku. Tapi, guna enceritaken kai si kueten labo dalih. Aku kapken bekas Sibayak i Kuta Simalem ém kap sibayak arah urung-urung subuk Jahé bage pe Julu(hulu) sini salah sadana em kap Urung Sibayak Jahé i ja bena-bena permasalahen é terjadi, ém kap i Kuta Até Keleng.” 

    “Jadi, turikendu dagé kai sini ietehdu!” jaksa menyela.

    Dan, Pa Sangab pun melanjutkan ceritanya, katanya: “Kerina kueteh! Sebab aku si namaken kalak énda ku penjara (sambil menatap ke arah sang guru).” Sambungnya: “Piga-piga paksa sini lewat guru énda ras pengikutna ém kap perpulungen Kristen ngadap ku aku selaku sibayak i Kesebayaken Simalem guna mindo ijin gelahna danci ngerayaken natal i kutana, ém kapken Kuta Até Keleng, Urung Simalem Jahé. Maka, paksa si é reh ka mé bapa urung Simalem Jahé rikutken pengulu kuta Até Keleng ras Guru Mbelin Pa Kramat ku aku. Kalak é ngataken maka gelahna ula ku bereken ijin kerna natal é ras ngataken bahwasana Yesus é me sekalak penebu-nebu sini gelarna i paké kalak kompeni guna muat taneh-taneh rakyat derip. Bagém, Bapa Hakim!”       

    Mendengar cerita Pa Sangab, suasana sidang tiba-tiba senyap. Tampaknya para hadirin sangat serius mendengar dan sangat ingin tahu kelanjutan dari cerita itu. Maka Pa Sangab pun melanjutkannya, lalu melanjutkan kesaksiannya, katanya: “Paksa si é aku lenga nandai isé Jesus é maka kuakap nge gelarna e tuhu-tuhu i paké kalak guna nebu-nebu bagi sini kataken Pa Kléwen man bangku, ras, arah ajuken Pa Kléweng, Pa Mbencah rikutken guru Pa Kramat singataken guru Dalan Kemalemen é enggo ngelepakken(menyesatkan) jelma sinterem maka ku putusnen ndabuhken hukumen man guru e.”  

    “O... Jadi, kam mbarenda si namaken guru e ku penjara?” tanya hakim.

    “Uai, Bapa Hakim!” Jawab Pa Sangab dengan penuh keyakinan dan percaya diri.

    Lalu tanya hakim kembali: “Jadi, engkai maka genduari nggit ka kam jadi saksi si mbela kalak é?”

    Jawab Pa Sangab, katanya: “Sebab genduari enggo tangkas(jelas) teridah salu mata ras perukurenku(hati nurani) maka isé si benar ras isé si salah. Jadi, bapa hakim, mindo aku gelahna kam ertimbang kerna si é! Pulahi guru é, sebab ia kalak bujur kap, labo bali ras sini i kataken jelma sinterem é!”  

    Sejenak sang hakim meminta waktu untuk berkonsultasi dengan para juri. Lalu kembali kata hakim: “Hem... Kam nindu mbarenda si namaken kalak é ku penjara tapi genduari enggo ka i belandu kalak é. (berfikir). Adi bagé, adi mindo kami gelahna i simpulkendu uga ngé pengakapndu situhuna kerna permasalahen énda, sebab ieteh kami maka kam paksa si é sibayak i Kesebayaken Simalem. Uga nge nindu?”   

    Pa Sangab sejenak terdiam dan tampat menarik nafasnya panjang dan berusaha menenangkan dan meyakinkan dirinya. Laku katanya melanjutkan kesaksiannya: “Adi menurut aku énda sada kesalah pahamen ras kecemburun ngé énda, Bapa Hakim. Bagé pé rikutken kerna lit intervensi arah pihak pemerintahen Onderafdeeling Karolanden sini ndarami dalan guna danci mesunah masuki daerah-daerah Taneh Karo. Adi la kam percaya aku sendiri saksina bagé pé ras Pa Kléweng, Pa Mbencah ras kontrolir Onderafdeeling Karolanden. Sebab paksa si é aku selaku sibayak i paksa nandatangani sada pernyatan ras perbahan ku tolak maka kesebayakenku i masapken ras aku pe i tamaken ku penjara. Adi kurang yakin denga kam i jenda lit Pa Kléweng ras Pa Mbencah sini i jé paksa si é.”      

    Hakim kembali meminta waktu untuk berkonsultasi kembali dengan para juri dan penasehatnya, dan: “Adi bage, siapai dagé jemlana sini katakendu é?” 

     “Enda jelmana, Bapa Hakim!” jawab Pa Sangab sambil menunjuk ke arah Pa Kleweng, Pa Mbencah, dan Pa Krama yang saat itu duduk tepat di bangku paling depan di sudut kiri ruangan itu.

    “Kena ngé jelmana sini kataken saksi é?” tanya hakim kepada Pa Kléweng, Pa Mbencah, dan Pa Kramat. Sambungnya, kata sang hakim lagi:  “Adi bage mindo aku gelahna i tambahi kena sitik kai sini ieteh kéna bagi sini enggo i turiken kalak énda.” 

    Pa Klewang pun berdiri, lalu katanya “Labo, Bapa Hakim! Kalak é perbual ngé, maka sempat pé i tamaken ia ku penjara!” Pa Klewang membantah pernyataan dari Pa Sangab.

    “Uai, Bapa Hakim! Ia perbual! Perbahan enggo i puko guru Kristen éna!” Pa Mbencah mencoba membenarkan pernyataan dari Pa Kleweng sebelumnya.

    “Tuhu kai si ku kataken e, Bapa Hakim! Uga pe kalak enda ngeluk, sebab mbiar ia, perbahan enggo i dayakenna taneh rakyat Karo Sirulo e man  perusahan-perusahan barat. Ja ngé ia pang ngaku!” sela Pa Sangab dan membenarkan perkataanya sebelumnya.

    Ruang persidangan pun menjadi ricuh. Saling tuding antara Pa Sangab dan Pa Kléwang dan pengikutnya, serta ditambah lagi suara-sura yang datangnya dari para pengunjung sidang membuat ruangan itu menjadi penuh kebisingan.

     “Labo! Labo! Labo tuhu si kataken kalak é! Ula kéna tek! Labo lit kudayaken Taneh Karo é man kalak kompeni oh!” Pa Kléwang membela dirinya didepan para pengunjung sidang yang tapak mulai terpropokasi akibat pernyataan yang dikeluarkan oleh Pa Sangab kalau Pa Kléweng dan pengikutnya merekayasa kasus ini untuk mendapatkan jabatan dan kekuasaan dengan cara menjual hak-hak masyarakat Karo kepada pemerintah kolonial dan VOC.   
      
    Suasana semakin ricuh saja. Para pengunjung sidang mulai panas dan geram melihat Pa Kléweng dan teman-temannya. Berulang kali hakim mengetuk-ngetukkan palunya untuk meminta para pengunjung tenang, namun hal itu tidak diindahkan oleh para pengunjung sidang yang geram dan merasa ditipu oleh Pa Kléweng dan pengikut-pengikutnya. 

    “Tok-tok-tok” terdengar suara palu. Dan, laku kata hakim: “Tenang! Tenang kam kerina! Ku pindo kerina tenang! Enda ruang pengadilen, jadi hamatindu sitik. Ula gejek! Adi kena gejek uga nge ninta ngelanjutken persidangenta enda, maka sie ku pindoken gelahna kerina tenang.”

    Maka semuapun tenang dan kembali normal. Akan tetapi kerna panik dan takut akan diamuk masa, Pa Klewang berteriak mencoba membela diri mengelak dari tuduhan Pa Sangab, katanya “Labo! Kalak énda penebu-nebu ngé! Labo tuhu sini belaskenna éna! Enggo i puko guru agama oh ia maka bage pengeranana!” sambungnya: “La kapken mungkin kudayaken Taneh Karo Simalem é!” Terus berusaha meyakinkan yang hadir.

    Tiba-tiba, seorang pemuda berdiri dari antara pengunjung sidang dan berteriak, katanya “Tuhu kel kerina kai sini i kataken sibayak ena, Bapa Hakim! Aku saksina!” Menghentikan sejenak perkataanya dan mearik nafas panjang lalu meneruskannya “La sengaja aku lepus  paksa si é, Encé mbegi-mbegi kalak éna teluna meriah pertawana. Jadi, perbahan merincuh kel aku meteh kai kin é, maka cabuni aku rikutken megi-megi percakapen kalak telu é (menunjuk ke arah Pa Klewang, dkk) Maka, nina bas percakapen é nuriken rencana-rencana gelah meneken Gr. Ag. Dalan Kemalemen bage pe Sibayak Pa Gédér(Pa Sangab) rikutken ras kerina rencana macik kalak sitelu e kerna Taneh Karo Simalem. Em ia sikubegi, Bapa Hakim!” 

    Seketika ruangan itupun kembali ricuh dan para pengunjung  melempari Pa Kléweng, Pa Mbencah, dan Pa Kramat dan meneriakinya “Tangkap, bunuh.... Tangkap..!”

    Takut melihat para yang hadir mulai terprovokasi dan akan bertindak, maka Pa Kléweng dan pengikut-pengikutnya buru-buru meninggalkan ruang sidang berlarian entah kemana.

    Hakim memukul palunya kembali “tok-tok-tok.” Mencoba kembali menenangkan para pengunjung, lalu teriaknya: “Tenang! Tenang lebé kam kerina gelah si lanjutken pengadilen é!”

    Namun para pengunjung tidak memperdulikannya dan berteriak “Bapa Hakim! Bebasken, guru Dalan Kemalemen! Bebasken! Bebasken...! Bebasken Sibayak. Be-bas-ken..! Tangkap Pa Kléweng, Pa Mbenca, ras Pa Kramat! Tangkap...!”

    “Tenang! Tenang lebe kam kerina gelah si lanjutken pengadilen e.” teriak hakim lagi. 

            Tampak hakim meminta para petugas sidang, baik itu jaksa, pengacara, juri, dan lainnya berkumpul. Lalu beberapa saat kemudian mereka pun kembali ke tempatnya masing-masing. Lalu hakimpun berkata: “Enggo sibegiken kerina saksi-saksi arah kedua pihak. Maka arah konsultasi ras para juri, penasehat, bagepe utusen arah Commissie voor het Andatrech. Pengadilen Raad van Justitie enda mutusken maka Gr. Ag. Dalan Kemalemen “ la ersalah!”(tidak bersalah). memukul palu putusan ponis bebas.

    Tersentak ruangan pengadilan ramai, teriakan kegembiraan dan merekapun mengerumuni Gr. Ag. Dalan Kemalemen.


    ********************

                Akhirnya permasalahanpun sekarang menjadi jelas. Gr. Ag. Dalan Kemalemen telah dibebaskan dari segala tuntutan-tuntutan yang selama ini menjeratnya, begitu pula denga Pa Sangab yang sebelumnya bergelar Pa Gédér, diapun dibebaskan dari tuduhan, serta kesebayakannya dikembalikan, dan namanya dipulihkan.

                Masyarakat kesebayaken Simalem sangat senang menerima keputusan ini khususnya perpulungen kristen yang sebelumnya tertekan sekarang malah diuntungkan dengan adanya kejadian ini. Beda halnya denga Pa Kléweng, Pa Mbencah, dan Pa Kramat, karena mereka takut akan diadili masa, maka sejak saat kejadian di pengadila itu mereka tidak pernah tampak lagi, tidak seorangpun yang tahu keberadaan mereka ataupun yang pernah melihat mereka semenjak kejadian itu.

    Berita ini dengan cepat sampai kepada Gubernur Jendral di Bogor, sehingga menimbang akan kepentingan-kepentingan kolonial kedepannya, maka dia memerintahkan gubernur Residentie Oostkust van Sumatera agar mengganti posisi controlir onderafdeeling Karolanden. Maka atas usul dari Asisten Residentie Afdeling Simalungen en Karolanden seorang serdadu muda yang dekat dengan masyarakat Karo yang sebelumnya juga terlibat langsung dalam persiapan pembelaan terhadan Gr. Ag. Dalan Kemaleman dan Sibayak Pa Sangab diangkat menjadi kontrolir di wilayah administrasi kolonial Onderafdeeling Karolanden.

    Sejak saat itu, sedikit demi sedikit keadaan mulai normal. Tidak ada lagi larangan-larangan untuk memeluk suatu kepercayaan dan ini berlaku untuk semua kepercayaan dibawah kesebayakan Pa Sngab. Orang-orang bebas beribadah, merayakan hari kebesaran agamanya, dan kebebasan untuk mengolah sendiri tanahnya.

    ******************** 

    Saat perayaan natal pun tiba. Sibayak Pa Sangab pun menyampaikan sambutannya, katanya: “Genduari enggo malem kel ateku! Enggo ku tandai isé Jesus é ras enggo ka aku jadi sada pengikutNa! Maka genduari nari ku kataken man kerina rakyat Karo Sirulo é bahwasana Jesus é me Dibata! MESIAS! Em kap Sibayak i datas kerina sibayak, labo saja belang-belang Taneh Karo Simalem enda tapi sebelang-belang doni enda!” sambungnya: “Maka ku putusken gelah e i suratken ku kerina urung-urung, kuta, kesain, bage pe ku jabu-jabu sebelang-belang kesebayakenku é, gelah i japa pe ula lit sini ngelarang kalak er-natal bagé pé nembah man Jesus ras  bagé pé erlaku ka man kiniteken-kiniteken(kepercayaan, agama) sideban! Sebab enggo tangkas kel teridah maka kiniteken man Yesus é labo berarti kita menéken ras lanai maké peradatenta. Banci ngé landek ras ergendang tapi guna muji Dibata. Mirpiri lau simalem-malem tapi mangmangna pemindon man Dibata, Lit si ngerengget tapi ngerenggeti isi Pustaka Sibadia bagi sekalak per-Mazmur i Rumah Pertoton, lit ka si erpangir tapi mangmangna pé i peseh ku Dibata, naruhken anak ku lau em me banci ka sijadiken peridin kitik, ras melala tradisi peradaten Karo si déban sini banci silakoken i bas gelar Dibata Bapa, Anak, Ras Kesah Sibadia é. Maka i datas kerina é sikataken bujur ku adep-adepen Dibata ras jadiken mé adat-istiadat Karo é jadi persembahen si merim ras si mehagana man kemulian Dibata. “Selamat Wari Natal! Bujur ras mejuah-juah kita kerina.”   

     Inilah akhir ceritaya! Kebebasan untuk menganut suatu ajaran dan kepercayaan akhirnya tercipta dan terpelihara dengan baik di Taneh Karo Simalem tanpa harus mengingkari atau sekedar mengkaburkan identitas aslinya, yakni:Kalak(orang) Karo. Perayaan natal itupun berjalan dengan tertib dan meriha dengan menampilkan identitas kekristenan Karo. Ada lambé-lambé(janur), barung(teratak), orang ngerengget, landek, dan palu gendang saruné! Semua tanda-tanda identitas Karo tampak menghiasi dan mengisi setiap sesi acara, baik dari cara mereka berpakaian, bernyanyi, makanan yang disajikan, bahasa, dan tata cara berdasarkan peradatan Karo tanpa mengurangi makna dan tujuan natal yang sesungguhnya.

    Maka dari cerita ini, kita diingatkan bagaimana gambaran sebagaian dari susahnya dan beratnya perjuangan yang harus dihadapi para pelayan permulaan untuk memperkenalkan dan meyakinkan akan kasih karunia Tuhan Yesus Kristus yang sesungguhnya bukan menentang adat istiadat, tetapi menunjukkan sikap dan prilaku yang baik dalam menjalankan peradatan dan kepercayaan itu. Sehingga kata: “Bangsa Karo kaya karena memiliki adat, bahasa, dan aksara, tetapi miskin dan tidak layak karena tidak menggunakan dan menghargai ketiga hal tersebut!” (dikutip dari tabloid nasional terbitan tahun 1924 oleh Daniel Parret dalam buku “La Formation d’un Paysage EthniqueBatak & Malais de Sumatera Nord-Est ”. École française d’Extrême-Orient, Paris, 1995) esok tidak lagi terdengar! Bujur, Dibata Simasu-masu kita maka mejuah-juah kita kerina. Mejuah-juah! Selamat Natal ras Tahun Simbaru!


    S e l e s a i .

    Catatan:

    Cerita ini dikarang penulis saat tinggal di Simpang Rambutan, Suban, Jambi di tahun 2004 dan 2010 dimana susananya(2004) sedikit hampir sama dengan situasi yang digambarkan dalam cerita tersebut diatas. Dan, cerita ini hanyalah fiktif belaka, walaupun banyak nama tempat, istilah, jabatan, dan kelembagaan yang sebenarnya, namun jika dalam cerita ini ada kesamaan: nama, gelar, tokoh dan cerita, ini bukanlah hal yang disengaja oleh penulis. Sebelum dan sesudahnya penulis mohon maaf dan semoga cerita ini dapat menghibur dan menjadi inspirasi bagi setiap pembaca.  Mejuah-juah dan selamat menyambut Natal dan Tahun Baru.


    Bastanta P. Sembiring
    Patumbak, Deli Serdang.
                   atau: @simbisa_366



    Comments
    2 Comments

    2 komentar:

    Mejuah-juah!