Mejuah-juah.     Selamat datang di blog sederhana kami: "Rudang Rakyat Sirulo".   Mejuah-juah. Kami minta maaf jika diwaktu dekat ini akan ada sedikit gangguan atau ketidak nyamanan pengunjung terhadap tampilan blog ini, sebab direncanakan dalam waktu dekat blog ini akan melakukan perbaikan. Terima kasih atas kunjungan anda.   Terus dukung dalam doa, untuk Taneh Karo Simalem yan kita cintai segera dipulihkan    Mejuah-juah.        RUDANG RAKYAT SIRULO COMUNITY menerima donasi dari pihak-pihak yang hendak/peduli dengan blog ini, yang ingin berinfestasi. Hal ini ditujukan untuk menghidupkan terus blog ini, serta meng-UPGRADEnya ke wensite berbayar demi kenyamanan pengunjung. Bagi anda yang tertarik silahkan hubungi e-mail: bastanta.meliala@gmail.com. Terima kasih.
Mejuah-juah.   Rudang Rakyat Sirulo Comunity, mengundang partisipasi dari pemcaba untuk mendukung eksistensi blog ini, dengan mengirimkan tulisan-tulisan yang berkaitan dengan Karo ke e-mail: bastanta.meliala@gmail.com    RRSC juga mengundang para pengunjung blog untuk ikut serta membangun jaringan RRSC dengan cara menyampaikan donasi untuk meng-UPGRADE blog ini ke versi berbayar, hal ini dianggap perlu untuk memberi kualitas konten dan kenyamanan pembaca.   Bagi anda yang tertarik untuk mendukung dan ikut serta membangun jaringan RRSC, anda dapat menyampaikan donasi anda ataupun berinfestasi di blog ini. Silahkan hubungi e-mail admin di BASTANTA.MELIALA@GMAIL.COM    Mejuah-juah.
    <--> MEJUAH-JUAH <-->

    Minggu, 29 September 2013

    Benarkah KBB Strategi Orang Luar Ingin Merubah Nama GBKP

              Pro KBB anti GBKP. Siapa bilang? KBB(Karo Bukan Batak)! Semakin laman, perbincangan ini semakin ramai saja. Tua, muda, bahkan hingga anak kecil sudah ber-KBB. Dari pengangguran, pelajar, petani, pedangang, karyawan swasta, PNS, bahkan hingga kalangan rohaniawan tidak luput dari perbincangan KBB(pengusaha dan pejabat?). Diskusi yang sebelumnya dinilai diskusi murahan yang saling mencemooh, kini berkembang menjadi diskusi kelas intelektual yang diikuti secara luas. Sehingga, KBB yang awalnya ditanggapi secara pesimis dan negatif, kini malah menjadi metode membangun karakter dan bahkan menjadi media pengenalan, pembelajaran dan pembentukan mental masyarakat Karo khususnya.

              Namun, tidak jarang KBB dituding anti GBKP. Tak jarang juga, KBB dituduh merupakan pergerakan orang diluar GBKP untuk mengubah kata 'batak' dalam unsur nama GBKP, bahkan meruntuhkannya? Apakah benar demikian(orang diluar GBKP)? Saya katakan itu tidak benar!
    Stop KBB ????
             Coba, kita lihat orang-orang yang pro-KBB yang berambisi merubah nama GBKP, seperti: Roberto Bangun. Nama ini tidak asing bagi para pejuang KBB. Diketahui, beliau dan kaum muda GBKP pernah dengan gigih hendak merubah nama GBKP menjadi GKKP(Gereja Kristen Karo Protestasan), namun kandas karena mendapat perlawanan dari kaum tua yang lebih kepada alasan administrasi ketimbang alasan historis dan kultural. Maksudnya alasan administrasi, adalah; kaum tua beralasan nama GBKP sudah takdir(?), dan akan susah mengubahnya karena itu yang sudah tercatat di pemerintahan dan DGI(sekarang PGI), walaupun dari berbagai pernyataan dan tulisan kaum tua itu hati kecilnya juga tidak rela dengan kata ‘b’ itu, demikian penuturan Pdt. B. A. Peranginangin disela-sela makan siang saat kunjungan beliau ke Medan(22/9).

              Namun, coba perhatikan! Setelah Roberto Bangun dan para kaum reformis seperti gerakan era 80 – 90(akhir) yang tergabung dalam Tim Ezra dan YPI Takasima keluar dari GBKP, apakah mereka ada menuntut kembali perubahan nama GBKP? Ataupun menuntut perubahan lainnya? Tidak! Karena mereka sadar itu bukan lagi kewenangan dan hak mereka, sehingga mereka lebih memilih kepada memperjuangkan kebebasan Karo dari bayang-banyak ‘batak’ dan kepentingan lainnya itu tanpa menyinggung GBKP.
             
              Hal demikian juga saya alamai. Sejak kecil saya aktif di GBKP, dan mulai sadar akan identitas saya saat saya duduk dibangku sekolah menengah atas(2002) dan dilanjut ke perguruan tinggi(2005). Saya sering mengikuti diskusi dan perdebatan tentang hal ini. Dan, tidak jarang saya jelaskan apa yang saya pernah ketahui tentang muasal/alasan/kemungkinan kata 'b' dalam unsur nama GBKP, dan tidak jarang juga meprovokasi teman-teman lainnya prihal nama ini. Namun, semejak saya keluar dari GBKP(dan beberapa teman lainnya), hingga kini saya tidak lagi mau menyinggung GBKP prihal namanya. Kalau saling sindir, itu biasa! Dan, demikianlah juga saya perhatikan teman-teman pro-KBB lainnya, yakni: tetap yang ingin merubah nama GBKP adalah mereka yang masih bernaung di GBKP(menganggap masih memiliki hak), yang di luar atau keluar, tidak! sehingga tuduhan kalau kami yang diluar GBKP-lah yang paling gentol ingin meruhan nama ini, saya katakana itu tidak benar! Sebab, kami yang eks-GBKP sadar benar itu bukan lagi hak dan wewenang kami, sehingga kami katakan: "soal nama GBKP itu urusan orang dalam GBKP!"

    Namun, walau demikian, tuduhan yang dilontorkan kepada kami yang pro-KBB yang bukan anggota dan tidak lagi anggota GBKP masih juga tetap ada, bahkan seakan-akan sengaja sentimen ini dibangun/digerakkan untuk menumbuhkan kefanatikan gereja, buka kekaroan untuk menekan para pro-KBB. Sehingga, banyak dari teman-teman yang dulunya pro-KBB dengan alasan membela gerejanya kini anti dan menuding KBB itu sebagai pemecah belah dan tidak sanggup lagi membedakan antara memperjuangkan  kepercayaan dan identitas(?). Hal ini sangat disayangkan. Tetapi, itulah bunga-bunga demokrasi, dinamis dan fleksibel melihat perkembangan zaman dan kepentinganya.

              Namun, Sekali kagi saya katakana: yang kami perjuangkan adalah kekaroan, bukan fanatisme gereja(denominasi). Sehingga, anggapan pro-KBB anti GBKP itu tidak benar! Apalagi kami yang bukan dan tidak lagi anggota GBKP, karena itu bukan urusan kami. Mejuah-juah.

    Tulisan ini hanya pembelaan kecil
    dari kami pro-KBB, tiada maksud lain.
    Sebab kami merasa tidak seperti 
    yang dituduhkan banyak orang kepada kami.
    Kami mohon maaf jika ada yang keliru.
    Mejuah-juah. 

              



    Comments
    2 Comments

    2 komentar:

    1. Seperti yg kita ketahui,, kita orang karo sangat menghargai perbedaan agama...
      saya muslim,, ayah saya dri desa pernantin kec.juhar kab.karo.
      sebagian besar kluarga saya Nasrani,, dan kami sllu saling menghargai.
      saya pro KBB,, dan tidak anti GBKP.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Seri nge kita e, Senina.
        Saya memang dulu di GBKP saat masih kecil, saya pro KBB dan saya tidak membenci GBKP.
        Mau ngaku batak atau tidak, itu urusan mereka... yang penting saya adalah kalak KARO, Bukan batak Karo! :D Mejuah-juah.

        Hapus

    Mejuah-juah!